AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 3 December 2016

CATATAN 11 - ASMAH HASHIM



         Pernah tak kita dengar orang berkata, “Buat apa hantar anak ke sekolah pondok atau maahad tahfiz? Nanti nak jadi apa? Nak kerja apa? Nak makan apa?”  Kita ada jawapan tak pada setiap soalan yang dilontarkan?  Itu jugalah yang aku alami sewaktu mula-mula menghantar anak keduaku ke maahad tahfiz selepas darjah lima.  Setiap daripada kita ada pandangan dan keinginan masing-masing.  Kadangkala kita terlalu memikirkan perkara yang bukan urusan kita.  Umpamanya urusan rezeki.  Sebagai orang Islam, kita sudah maklum bahawa urusan rezeki adalah kerja Allah dan ketentuannya juga.  Entah kenapa kita terlalu risau sangat.  Itulah kita, manusia yang serba lemah, tapi jarang hendak mengaku.

            Saya dulupun pernah berfikir seperti itu, tetapi setelah mendalami agama yang sebenar-benarnya, saya faham dan mengerti.  Jika orang yang tidak pernah mengucapkan kalimah syahadah, Allah berikan rezeki, apatah lagi mereka yang menghafal dan memahami kalimah-kalimah Allah swt.  Bukankah al-Quran itu adalah kalimah Allah, kata-kata Allah?  Adakah mereka yang mempelajari, menghafal, dan memahami kalimahNYA tidak akan diberi rezeki?  

Saya ingin kongsikan pengalaman saya sebagai seorang ibu yang mempunyai  seorang anak lelaki dua orang anak  perempuan, kedua-dua anak perempuan, saya hantar ke maahad tahfiz, bukan sahaja ingin melihat mereka menjadi manusia yang baik, tetapi insan yang mampu membimbing diri sendiri dan orang lain satu hari nanti.  Belajar agama itu adalah satu tuntutan, kenapa kita begitu gusar anak kita mempelajari agamanya sendiri? Agama yang kita anuti, kita sendiri tidak mampu mendidik mereka menuju ke syurga Allah, apa salahnya kita memberi ruang dan peluang mereka mendalaminya dengan orang yang layak membimbing mereka?  Bukankah kita ingin mencari kebahagian dunia dan akhirat?  Bukankah kita yakin akan bertemu Allah swt?  Bukankah kita beragama Islam?  Jadi… kenapa gusar?   

Anak sulong kami hantar ke sekolah agama, usai habis UPSR, terus masuk sekolah menengah agama, dia ambil PMR, SPM dan STAM, serta mempunyai Diploma dalam bidang IT, dia menguasai dua bidang, agama dan IT.  Ketika masa anak sulong kami tidak didedahkan lagi dengan maahad tahfiz. Maka kami lebih fokus kepada pembelajaran agama sahaja. Namun, anak sulong mampu menguasai kedua-duanya dengan baik. 

Anak kedua saya belajar di maahad tahfiz setelah habis darjah lima, tidak sempat ambil UPSR pun, itu adalah pilihan dan kehendaknya.  Kami menyokong segala keinginannya.  Hampir lima tahun dia belajar di Maahad Tahfiz Darul Furqan di Balik Pulau, Pulau Pinang.  Lima tahun jugalah setiap dua bulan sekali kami menziarahinya.

Setelah menghafal 29 juzuk, kami membawanya keluar untuk sambung ke As Sofa, ketika itu umurnya sudah menjangkau 17 tahun.  Selama dua tahun dia di situ, usai selesai 30 juzuk, kami hantar dia ke Fast Tread Program anjuran UNISEL, bagi lepasan maahad tahfiz atau sekolah pondok untuk ambil SPM, ketika itu umurnya 18 tahun, setiap pelajar yang tiada PMR hanya boleh ambil SPM sewaktu umur 18 tahun.


10 bulan dia belajar di situ hanya untuk mengambil SPM, boleh tengok laman web UNISEL.  Alhamdulillah, biarpun tidak ada A, namun kelulusan yang diperolehi melayakkan dia memasuki institusi pendidikan yang sesuai dengan kelulusan yang diperolehi.  Dia masih ingin menyambung dalam bidang tahfiz juga, maka kami berusaha mencari institusi pendidikan yang sesuai untuknya. 

Akhirnya KUIS menjadi pilihan dan dekat area Selangor sahaja.  Mudah untuk kami memantau dan bertemu dengannya.  Dengan sijil SPM dan sijil 30 juzuk yang ada, kami pun memohon, rezeki Allah swt buat mereka yang menghafal kalimahnya tidak pernah dinafikannya.  Pada hari temuduga itu juga, keputusan diperolehi.  Anak perempuan saya diterima masuk ke pusat pengajian tinggi tersebut.  Siapa cakap budak mengaji pondok tidak boleh masuk universiti? 

Saya dan suami tiadak pendapatan tetap, maka terfikir nak ambil PTPTN untuk menampung keperluan pembelajaran anak perempuan kami itu. Pada suatu hari saya bertanya kepada seorang kenalan dan kalau boleh hendak cari penaja atau biasiswa yang tidak perlu membebankan anak kami setelah habis belajar nanti. PTPTN kan kena bayar semula?


Akhirnya kami mendapat tahu bahawa Kumpulan Media Karangkraf ada mengeluarkan biasiswa untuk para pelajar kolej swasta, kebetulan tahun yang sama, KUIS termasuk dalam senarai mereka.


Maka kami membuat permohonan, Allah swt itu Maha Kaya, Maha Memberi, nikmat mana lagi yang kita nafikan.  Anak saya mendapatkan segala-galanya dengan jalan yang mudah.  Sebagai seorang ibu, tentulah kita rasa bersyukur kerana jalan-jalan yang anak kita lalui untuk meneruskan pengajiannya begitu mudah. 

Kini, dia berada di tahun akhir dalam bidang yang dipilihnya Al-Quran Wal Qiraat.  Biarpun hanya Diploma, itu sudah cukup membuktikan kepada umum, bahawa mereka yang belajar agama masih berpeluang pergi jauh dengan syarat ikut landasan yang betul dan jalan yang telah dilalui oleh mereka yang ikut jalan tersebut.  Anak saya boleh menyambung pelajaran ke peringkat Ijazah.  Tapi… dia belum bersedia untuk menyambung ke peringkat yang lebih tinggi. 


Kepada teman-teman yang mempunyai anak-anak di maahad tahfiz atau sedang berfikir untuk menghantar anak-anak mereka belajar di pusat pengajian pondok usah risau, anak-anak kita boleh melangkah jauh, boleh jadi apa sahaja yang mereka inginkan.  Ingin jadi doktor, peguam, jurutera, arkitek?  Semuanya boleh, asalkan kita tahu caranya, kena bijak mengatur masa depan anak-anak.  Bukan paksaan tetapi atas kerelaan mereka sendiri.    

Anak yang bongsu masih belajar di maahad tahfiz, semoga dia mampu mengikuti jejak kakaknya.  Itulah harapan kami, ingin melihat anak-anak berjaya di dunia dan akhirat.

 Mereka yang belajar agama tidak hanya lagi menjadi tok siak, bilal atau imam di masjid.  Mereka juga boleh berbakti kepada insan lain. Malah ada bekas pelajar tahfiz yang sudah menjadi jururawat di hospital.  Bayangkanlah mereka yang menghafal al-Quran, menguasai ilmu agama yang lain berada di kalangan kita, berkhidmat kepada masyarakat dengan beriman, tawaduk dan sudah pastinya mampu berkhidmat dengan baik, tidak makan rasuah dan berbakti demi agama, bangsa dan negara.


Dalam hidup, pelajaran pertama yang sepatutnya kita kenalkan kepada anak-anak adalah mengenal ALLAH swt dan Rasul-NYA, Nabi Muhamad saw.  Baharulah kita kenalkan mereka dengan ilmu yang lain.  Percayalah, jika kita menanam padi, lalang akan tumbuh, tetapi padi tidak akan tumbuh jika kita menanam lalang. 


Padi ibarat akhirat, lalang ibarat dunia.  Jika kita mengejar akhirat, dunia akan datang mendekati. Usah takut dan gentar, seorang agamawan yang tawajuh, beradab, berakhlak, beriman dan bertakwa akan mampu membawa kecermerlangan dalam kehidupannya dan seluruh keluarganya, mungkin juga mampu membawa semua manusia ke jalan yang diredhai Allah swt.  Berpegang  dan yakinlah Allah itu Maha segalanya.

Semoga pengalaman saya ini bermanfat buat semua teman-teman tersayang.

Friday, 2 December 2016

CATATAN 1 - Asmah Hashim



Seharian langit mendung, awan tebal menghiasi dada langit.  Matahari sudah berhari-hari sinarnya tidak lagi seseri sebelum ini.  Redup, dingin dan sejuk alam sekeliling.  Pakar metalogi sudah pun memberitahu akan keadaan cuaca terkini. Negeri-negeri di pantai timur sudah bersiap sedia menghadapi kemungkinan banjir akan melanda.  Kecut perut memikirkan, kejadian tahun lepas masih lagi terbayang diingatan.  Masih terasa baharu semalam ianya berlaku.  Kini, sekali lagi bertemu musim tengkujuh, alam bagaikan merintih, mengamuk, marah terhadap kerakusan manusia memusnahkan alam semula jadi.
Pelik?  Semakin kita dewasa, semakin pelik terasa hidup ini. Jiwa kita bagaikan kosong, biarpun sijil kebanggaan diri bertayangan di dinding rumah dan ruang pejabat kita.  Kita buat apa sahaja yang kita rasa terbaik, bukan untuk diri sendiri tetapi kononnya untuk orang lain.
Aku dibesarkan di tengah-tengah bandar yang sedang pesat membangun, melihat pembangunan yang kurasakan bagaikan rakus, setiap inci tanah tempat kelahiranku dibina bangunan pencakar langit, sehingga tiada ruang untuk sang tanah itu bernafas.  Semalam, berita kematian beberapa orang akibat runtuhan struktur binaan.  Rakusnya kita membina banguna tinggi. Untuk apa?  Kerana nilai harta yang begitu tinggi di kawasan itu membuatkan berebutanlah mereka membina bangunan pencakar langit, bina pejabat dan rumah kediaman yang bertaraf moden, hanya untuk orang ada duit.
Semuanya kerana duit, manusia hilang harga diri kerana duit.  Bagi kita, duit adalah segala-galanya, kita jadi lupa diri, kita jadi tidak beradab dan berakhlak, sanggup buat apa sahaja asalkan boleh hidup senang dan kaya.  Bagi kita, kekayaan adalah sesuatu yang indah, menarik, kebanggaan. Tapi kita selalu lupa kepada yang memberi kekayaan.

Hari ini, beberapa orang Melayu dan Islam hadir di rumah, waktu solat, mereka tak solat.  Bukan aku ingin menilai manusia atau siapa mereka.  Bukan aku nak kata, aku lebih baik daripada mereka, tetapi aku pelik, pelik kerana manusia lupa asal usul diri, manusia alpa dengan keseronokkan diri, manusia leka mencari kekayaan sehingga terlupa tujuan mereka dijadikan.  Kita  boleh lupa Dia! Tapi adakah Dia akan lupakan kita?

Susah nak cakap, kan?  Setiap orang ada pandangan mereka sendiri, kita tak mampu hendak merubah manusia, kita tak mampu nak menyedarkan segelintir manusia, kita tak mampu memberi hidayah kepada manusia, hatta ahli keluarga sendiri.  Kerana itu semua adalah ketentuan Ilahi.  Namun, hidayah tidak akan datang, jika tiada kesedaran dalam diri.  Hidayah tidak akan hadir jika kita tidak pernah sekalipun sujud kepada-NYA. 

Biar siapapun kita, apapun pangkat dan kedudukan kita, jangan sesekali lupa, bahawa ALLAH ADA.

Tuesday, 29 November 2016

KERANA NILA SETITIK, ROSAK SUSU SEBELANGA

KERANA NILA SETITIK, ROSAK SUSU SEBELANGA!


Peribahasa yang sepatutnya kita guna pakai sehingga ke hari ini. Apa sahaja yang kita buat, kita perhatikan kesannya kepada orang lain. Kenapa ada kesan? Cuba perhatikan satu persatu dan fikir-fikirkan.

1) Buat pinjaman untuk perniagaan, tetapi tidak bayar pinjaman yang dibuat- akibatnya, pihak bank lebih berhati-hati dilain masa atau mengenakan syarat yang lebih ketat bagi mereka yang ingin membuat pinjaman bagi memulakan perniagaa.


2) Pinjaman PTPTN - tidak dibayar, maka orang selepasnya akan dikenakan syarat yang ketat juga dan susah untuk mendapatkan pinjaman.


3) Berniaga online tak jujur - maka semua perniagaan online dicop mempunyai sikap yang sama. Padahal yang berbuat onar hanya beberapa individu sahaja, tapi kerana nitizen sakit hati, marah dan berasa tertipu maka orang yang berniaga dengan jujur, ikhlas dan memang ingin mencari rezeki yang halal turut terkesan dengan perbuatan mereka yang tidak bertanggungjawab.


4) Seorang artis berbuat onar - Masyarakat terus menganggap semua artis mempunyai sikap yang sama, jahat, kaki kelab malam, kaki minum, tidak solat, suka berfoya-foya. Sedangkan ramai artis yang baik, berlakon kerana hendak menambah pendapatan.


5) Penulis lucah atau karya picisan - Oleh kerana sebuah buku yang telah dibaca oleh seorang pembaca terbaca buku yang meloyakan, menjijikkan, mengajar perkara yang bukan-bukan, maka, semua penulis dituduh menghasilkan buku seperti itu. Padahal banyak lagi buku-buku yang baik dan bermutu berada di pasaran.


6)Perempuan bertudung gedik lebih- Setiap perempuan Islam wajib menutup aurat, tidak kiralah saiz s, M, L, ata XL, atau berpurdah sekalipun, seharusnya, sewajibnya menjaga adab dan akhlak, biarlah tinggi rasa malu kita, biarlah tidak popular di muka buku, asalkan popular di hadapan Allah nanti. Kerana sikap gedik sesetengan mereka, maka ramai yang disangka bersikap begitu.


7) Seorang polis makan rasuah - Maka seluruh kontinjen boleh terpalit dituduh mengamalkannya.


Banyak lagi sebenarnya, tidak tersenarai rasanya. Apa sahaja yang kita lakukan, tolonglah, lihatlah, fikirlah sejenak kepada orang lain. Mungkin mereka saudara mara kita, adik beradik kita yang akan memerlukan apa sahaja perkara, keperluan suatu hari nanti. Kita hidup bermasyarakat, bukan sendiri-sendiri. Waktu hidup dan bernyawa, bolehlah bangga diri, bila dah mati nanti, siapa yang akan mengkafan, menyembayangkan, menanam? Bukankah masyarakat juga?


Jadilah orang baik, kerana kita tidak akan rugi apa-apa!

Wednesday, 23 November 2016

JALAN PULANG -BAB 20- ASMAH HASHIM



Haji Shukri menggeleng kesal.  Salmah masih marah rupanya.  Wajah kusut anak buahnya dipandang seketika.  Inilah bahananya jika mengikut hawa nafsu.  Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali.  Sudahlah masih tidak sehat, tidak ada pula tempat tinggal.  Bak kata bidalan, sudah jatuh ditimpa tangga, berdebuk-debuk jatuhnya.
            “Kau tinggallah di sini Malek, kau bukan orang lain dengan pak su.  Takkan pak su nak biarkan kau merempat,” pelawa Haji Shukri
            “Tak apalah pak su, biarlah saya cari rumah atau bilik sewa. Malek menolak dengan baik.  Dia tidak mahu anak-anak pak sunya pula marah nanti.  Dia tahu, mereka juga tidak suka kepadanya.  Mana ada orang suka dengan bekas banduan.  Inilah natijahnya.  Caturan Allah buat hambanya yang lupa daratan.  Ujian pnghapus dosa-dosanya yang lalu. 
            “Ini kampung Malek, bukan mudah nak cari, lainlah di bandar sana,” ujar Haji Shukri
            “Nanti saya tanya kawan-kawan sekerja saya pak su.  Saya boleh saja tinggal dengan mereka, asalkan ada tempat berehat, cukuplah pak su,”  luah Malek.  Itu sahaja jalan yang dia ada.  Menumpang tinggal dengan rakan-rakan sekerjanya.  Biarlah sempit, asalkan ada tempat dia merehatkan diri.  Dalam keadaan dirinya yang masih belum sembuh sepenuhnya, dia tidak boleh memilih, perlahan-lahan dia akan cari rumah atau bilik yang sesuai untuk dirinya sendiri.
            “Bagaimana dengan tanah di hujung kampung tu pak su? Sudah selesai?” tanya Malek tentang tanah yang pernah menjadi sarang penagihan dadah. Kini, tanah itu sudah dibersihkan dan kawasan itu tidak lagi menjadi sarang penagihan dadah.
            “Pak su dah bertemu dengan wakil rakyat kampung ini, dia akan bantu kita membangunkan tanah itu macam yang kau cadangkan,” kata Haji Shauki.
            “Alhamdulillah, lega saya mendengarnya,”  jawab Malek dengan wajah ceria semula.
            “Kau dah buat laporan polis tentang orang yang pukul kau tempohari?” tanya Haji Shauki.
            Malek menggeleng.  Bagaimana dia nak buat laporan, sedangkan dia tidak nampak wajah-wajah mereka yang memukulnya.  Macam mana pihak polis nak siasat? 
            “Kau tak boleh biarkan penjenayah seperti itu terlepas, nanti semakin bermaharajalela!” kata Haji Shauki tegas.
            Malek masih membisu, dia juga dahulu penjenayah, detik hati kecilnya. 
            “Malek!” tempik Haji Shauki, geram. 
            “Nak buat laporan polis macam mana pak su?  Wajah mereka pun saya tak nampak, saya nak beritahu pihak polis apa?” jawab Malek serius.  Dia melepaskan keluhan.
            Haji Shauki menggeleng kesal. 
            “Pak su ingat kau jaguan sangat!”  perli Haji Shauki.
            Malek tersenyum.
            “Dulu jaguanlah pak su, sekarang dah tua dan pencen,” ujar Malek sambil tersenyum.
            “Entahlah Malek, pak su nak kau berhati-hati, mana tahu mereka masih dendam dengan kau,”  nasihat Haji Shauki.
            “Insya-Allah pak su,” jawab Malek.
            “Kau duduklah sini dulu, nanti kita fikirkan jalannya,” pelawa Haji Shauki.
            Malek memandang wajah bapa saudaranya itu tidak berkedip.  Kerisuan tetap bertandang, biarpun orang tua itu bukan orang lain dengannya. 
            “Dengar tak?”  soal Haji Shauki.
            Malek mengangguk perlahan.  Hatinya berbelah bahagi.
            “Pergilah berehat Malek, kau tu baru keluar hospital,”  suruh Hajah Rokiah yang baru sahaja keluar dari salah satu bilik yang terdapat di rumah itu.
            “Terima kasih mak su,” ucap Malek, serba salah jadinya. Masih memikirkan tentang mulut orang.  Terutama anak-anak pak sunya.  Kebimbangan tetap bertandang, rasa rendah diri semakin menebal. Siapalah dia di mata mereka, hanya sampah masyarakat yang membebankan.  Keluhan dilepaskan, terasa sesak dadanya.  Hiba mengusik diri. Baru hari ini dia terasa hidup sepi tanpa keluarga, baru terasa betapa hinanya diri di mata manusia.  Dia seperti najis yang menjijiknya, boleh dipandang, tak boleh disimpan atau dipegang. 
            Perlahan-lahan Malek bangun menuju ke bilik yang disediakan.  Dia melangkah masuk, bilik itu tidak terlalu besar, ada sebuah katil kelamin, sebuah almari pakaian, tempat menyangkut sejadah dan tuala, almari solek dan sebuah meja tulis.  Mungkin bilik anak-anak pak sunya.  Haji Shauki mempunyai lima orang anak, semuanya lelaki dan sudah merantau ke bandar, masing-masing mempunyai pekerjaan yang bagus, semuanya kelulusan universiti tempatan. Bijak-bijak semuanya.
            Malek duduk di katil.  Lengannya yang masih berbalut dipandang seketika.  Dia perlu bekerja untuk menyara dirinya sendiri.  Majikannya masih mahu menerima dia bekerjakah?  Sudah tiga empat hari dia bercuti.  Kerja sebagai pengawal keselamatan, ada kerja, ada gaji.  Kalau dia tidak bekerja, gajinya akan dipotong oleh  pengurus kilang tersebut.    Badannya benar-benar terasa letih.  Bertambah sakit dengan masalah yang menimpa.  Bukan mudah hendak menjadi baik dan diterima oleh masyarakat rupanya, bagi orang seperti dirinya.  Bekas banduan. Dia cuba melelapkan mata, namun dosa semalam sering menghantui diri.
            “Oi! Cepatlah keluarkan duit dari peti besi tu! Kau tengok apa?” marah lelaki yang bertopengkan sarung kaki perempuan ke arah Malek yang sedang memandang dengan penuh berahi anak gadis perempuan rumah yang mereka rompak.
            “Cantik betullah budak ni!” kata Malek sambil menyengih.  Mukanya juga ditutup dengan sarung kaki perempuan.  Gadis yang baru diikatnya tadi berbaju tidur.  Dia menelan air liur sendiri.
            “Kau jangan main gila!  Cepat kita ambil, cepatlah kita keluar!” kata kawannya itu.
            “Kejap aje, tak lama!”  jerit Malek, gadis itu dicempungnya.  Malek menyeringai. Dia hilang pertimbangan dan kewarasan, lupa diri, lupa segala-galanya.  Kerana nafsu serakahnya, malam itu menjadi malam jahanam buatnya.  Dia tertangkap. 25 tahun di penjara. 
            Segalanya bertayangan di ruang fikirannya.  Menyesal?  Sudah tentu dia menyesal, kalaulah dia tidak mengikut hawa nafsu, sudah tentu kehidupannya tidak seperti sekarang.  Mungkin dia sedang berbahagia dengan anak dan isterinya.  Salmah, gadis yang dikahwini atas pilihan keluarga, seorang isteri yang baik tetapi disia-siakan.  Inilah natijahnya hidup tidak berpanduan, bukan salah orang tuanya, tetapi salah sendiri, tidak bijak memilik, tidak bijak mengatur, akhirnya tersalah jalan dan terbabas.    Semoga Allah swt sudi memandangnya. Hanya itu sahaja yang diharapkan.