AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 18 November 2017

ANAK TERBIAR

Anak terbiar?



Masa ini, Jam 11.00 malam, anak-anak lelaki dan perempuan masih berpeleseran di luar rumah. Emak ayah tidak bimbang, tidak kisah, dan beranggapan anak-anak melepak dengan kawan-kawan mereka. Terbuka sangatkah kita hari ini, atau sudah tidak kisah lagi? Penat sangatkah kita?  Letih sangatkah? Sibuk sangatkah, atau sibuk main telefon?  Berasa selesa anak-anak tidak menganggu aktiviti malam kita. Kita nak berehat, kita nak meregangkan tubuh badan.  Banyak urusan kita sehingga kita biarkan sahaja anak-anak kita di luar sehingga lewat malam.

Tidak terfikirkan kita, jika anak-anak yang sebaya atau lebih tua ini, masih muda, masih mencari keseronokkan, masih tidak dapat membezakan baik dan buruk, akan ajar anak-anak kita buat perkara yang bukan-bukan seperti merokok, menagih dadah, menghidu gam? Hey! Tanamlah rasa cemburu sedikit terhadap anak-anak kita! Jangan terbuka sangat, pandang-pandang, lihat-lihat, tengok-tengok, hati-hati, biar berperasaan negatif terhadap anak-anak selain berasa positif sahaja.

Anak-anak kita ini,di hadapan kita pijak semut pun tak mati, di belakang kita, banyak projek mereka. Kasihanilah mereka, bimbinglah, didiklah. Jangan dibiarkan mereka mencari arah sendiri, jangan dibiar mereka mencari jalan sendiri. Perhatikan siapa kawan mereka. Selidiki mereka berkumpul itu selalunya buat apa? Jangan lepas tangan, jangan ambil mudah. Jika sekali terjebak dalam jenayah, selamanya anak-anak kita akan merana, terutama dadah, mencuri, merompak, kongsi gelap. Allah! fikir-fikirkanlah!

Denda bagi mereka yang mengabaikan anak-anak di bawah jagaan ibu ayah:

20 tahun penjara,
RM50 ribu denda akan dikenakan.

Agaknya sudah terasa lama bebas di dunia luar dan terasa nak duduk dalam penjara, boleh makan percuma dan ditanggung selama 20 tahun. Terasa banyak duit? Bolehlah sedekah 50k kepada mahkamah. Dipersilakan.


Dahulu, ibu ayah kita akan bimbang jika hampir masuk waktu maghrib tidak pulang ke rumah. Malam hari tiada siapa pun dibenarkan keluar rumah kecuali pergi kelas mengaji al-Quran. Jika masih tidak pulang ke rumah, mulalah emak atau ayah akan mencari. Bimbangnya mereka.  Kita akan dicari sehingga ditemui. 
 
 Sampai di rumah.  Siaplah!  rotan sudah tersedia menunggu dibalik pintu.  Jadi jahatkah kita?  Burukkah perangai kita setelah diajar dengan penuh berhati-hati oleh kedua orang tua kita?  Tidak berjayakah kita?  Jadi samsengkah kita apabila tidak keluar malam? 

Bukankah kita jadi baik dan bagus atas didikan ibu ayah kita yang tidak berpelajaran? Bukankah kita jadi terbaik seperti hari ini kerana tunjukajar mereka, ketegasan mereka, kegarangan mereka.

Fikir-fikirkanlah demi masa depan generasi akan datang.  Anak-anak kita adalah pewaris negara ini.  Pewaris masa hadapan.  Isikan waktu mereka dengan aktiviti berfaedah. Belailah mereka, sayangilah mereka, didiklah mereka. 

Jangan jauhkan mereka daripada kita. Jangan dibiarkan mereka memilih jalan hidup sendiri tanpa dibimbing, tanpa ditegur apa yang betul dan tidak betul, apa yang benar dan tidak benar, apa yang baik atau tidak baik.  Hey! Mereka darah daging kitalah!  Tolonglah! 

Lihatlah generasi hari ini, ramai tidak beradab, ramai tidak berakhlak.  Berani melawan guru, orang tua dan sesiapa sahaja.  Seawal umur sembilan tahun sudah menagih, sudah pandai menonton filem lucah.  Sudah pandai merompak dan mencuri.  Sudah pandai memukul dan menjadi samseng. Aduhai! anak-anak kitakah itu?

Generasi apakah yang sedang kita didik?  Generasi jenis apakah yang sedang kita lahirkan?  Ya Allah!  Wahai teman-teman semua, marilah kita memainkan peranan bersama-sama  jaga anak-anak bangsa kita ini.  Tegurlah mereka jika melihat mereka buat perkara yang tidak diingini, susah sangat panggilkan sahaja polis apabila melihat ramai yang duduk bersantai di tengah-tengah malam.  Halau mereka balik rumah. 

Ketua kampung, ketua masyakarat, penduduk persekitaran, jiran tetangga semua memainkan peranan pasti segalanya berjalan dengan baik.  Lihatlah anak-anak generasi hari ini, mereka seperti tiada arah, tiada pedoman.

Beruntung anak-anak yang punya ibu ayah prihatin, penyayang dan pengasih. 

#beritatv3


Friday, 17 November 2017

JALAN PULANG - TAMAT



            Riuh rendah suara pelajar yang mengikut Kem Ibadat yang dianjurkan oleh Persatuan Belia dengan kerjasama pihak Masjid Kampung Seberang.  Ramai anak-anak Kampung Seberang yang berumur dari 7 tahun – 17 tahun.  Mereka dibahagikan kepada tiga kumpulan.  Malek telah menjemput mereka yang layak membimbing anak-anak itu.  Program selama tiga hari dua malam berjalan lancar.  Pelbagai aktivit diadakan, mereka diajar bersolat cara Rasulullah saw.  Diajar juga mengaji dan menghafal ayat-ayat lazim yang mudah.
            Ada juga program bersukan dan riadah serta kesenian Islam.   Majlis dirasmikan oleh Yang Berhormat kawasan Parlimen di situ.  Turut diadakan jualan hasil-hasil pertanian dan kraf tangan yang dibuat oleh penduduk kampung. Ramai yang mengambil bahagian.  Terasa meriah program yang diadakan.
            Malek tersenyum sendiri melihat kerjasama penduduk Kampung Seberang. Beramai-ramai turun padang, memasak dan menyediakan makanan untuk anak-anak mereka yang menjadi peserta Kem Ibadat itu.  AJK yang dilantik juga menjalankan tanggungjawab mereka dengan baik.  Tidak ada yang culas atau curi tulang. Masing-masing menjalankan tugas mereka dengan baik. 
            Zakuan turut membantu.  Sibuk dia ke sana ke sini menguruskan keperluan peserta.  Malek tidak mahu, habis kem, habislah segala yang mereka pelajari sewaktu mengikuti kursus.  AJK  program akan memastikan anak-anak yang terlibat akan terus menghadirkan diri ke masjid untuk solat berjemaah. 
            Kelas mengaji al Quran juga akan diadakan untuk anak-anak yang masih tidak tahu membaca al-Quran.  Usai solat isyak, Pak Su Haji Shauki dengan dibantu seorang ustaz dan ustazah akan bertadarus dengan anak-anak yang bersolat berjemaah di masjid.  Biarpun hanya sekali sehari, sudah bermanfaat, daripada mereka tidak membaca langsung al Quran di rumah. Idea ini datang daripada Hassan, salah seorang AJK  persatuan.   Semua AJK Masjid Kampung Seberang bersetuju, mereka juga akan tumpang mengaji bersama. 
            Malek duduk beberapa meter dari kawasan Masjid Kampung Seberang.  Dia memerhati dari kejauhan.  Biarpun dia berjaya mengatur pelbagai program dan semua program yang dirancang berjaya bukan kerana dia pandai, tetapi kerana kerjasama penduduk Kampung Seberang yang ingin berubah ke arah yang lebih baik.  Ditambah dengan Pak Su Haji Shauki seorang yang sangat ambil berat, bertanggungjawab, jujur dan ikhlas dengan tugas yang tersandang  di bahunya.  Ketegasan dan ketokohan pak su membuatkan penduduk kampung amat menghormatinya.  Kealiman pak su juga, maka orang kampung tidak pernah mempersoalkan tindakan atau arahan yang diberi oleh pak su.
            Tepat pukul 7.00 malam, anak-anak yang ibu ayah mereka bekerja kilang dan tidak ada di rumah akan dikerahkan ke masjid atau menghadiri kelas tusyen yang diadakan di dewan orang ramai.  Penduduk Kampung Seberang berjumlah 2000 orang termasuk golongan muda dan kanak-kanak. Data mereka semua sudah Malek kumpulkan sejak awal lagi, mudah untuk dia merancang dan menjalankan aktiviti di kampung itu. Setakat ini semuanya berjalan dengan lancar.  Kalau ada kerjasama, tiada perasaan iri hati, tiada kemarukan politik dan masing-masing berlumba hendak menjadi pemimpin dan pentingkan diri sendiri, tentu tidak sukar merancang perkara yang baik.
            Masalah orang lain sudah selesai.  Masalah sendiri tidak juga ditemui jalan keluar.   Masalahnya sekarang adalah empat wanita yang masih menjadi musuh tradisinya.  Berkali-kali dia hadir ke rumah mereka, memohon maaf, merayu, menyembah dan menyerah.  Namun, kedegilan  mereka begitu tinggi.  Sukar untuk mereka memaafkannya.  Adakah dia perlu mengalah?  Dia sudah berusaha memohon maaf, jika mereka masih berkeras.  Dia tidak boleh dan mampu berbuat apa-apa.  Hanya kepada Allah swt dia berserah.
            Ayu, gadis itu?  Dia akan cuba mendekati gadis itu, biarpun bukanlah anak sah tarafnya tetapi gadis itu tidak berdosa.  Dia yang berdosa.  Biarlah dia memberi kasih sayang yang seadanya kepada gadis tersebut.  Biarpun dia tidak disukai.  Ya, dia benar-benar sudah berubah.  Apa yang telah dia lakukan dahulu, adalah satu kesilapan.  Satu dosa yang tidak terampun oleh manusia yang telah dianiayanya.  Tidur malamnya diganggu dengan mimpi-mimpi ngeri.  Siang hari, hatinya diulit kekesalan yang tidak terucap. 
            Jalan pulang yang dicari sudah ditemui, tetapi masih panjang liku-liku dan lorong yang terpaksa dilalui.  Dia perlu kuat semangat. Perlu kental hati melawan perasaan kecewa sendiri.  Tidak boleh putus asa dengan rahmat Allah swt.  Pintu taubat masih terbuka selagi nyawa dikandung badan.  Semoga Allah menerima segala kebaikan yang dibuatnya kini.  Semoga Allah menerima taubat nasuhahnya.  Apa yang penting, masyarakat kampungnya masih sudi menerima kehadirannya. Masih mahu menghormatinya setelah apa yang telah dilakukan sebelum ini.
            Ya, Allah terimalah perjalanan pulangku ini, doa Malek dalam hati.

Thursday, 16 November 2017

JALAN PULANG - BAB 43



            Hajah  Som mencuka, kerusi rodanya ditolak mengeliling ruang tamu. Sudah hampir tiga jam Ayu keluar.  Tidak pernah lewat seperti hari ini, ke mana pula menyinggah?  Keresahan terpancar di wajahnya. Kedutan di muka semakin kelihatan.  Faktor kematangan usia yang tidak boleh dielakkan. Tua tetap tua.
            “Tak balik lagi budak tu mama?”  tanya Maheran.  Dia juga gelisah. 
            “Entah ke mana dia pergi? Entah-entah dah lari!” kata Hajah Som dengan muka kelat.
            “Biarlah dia lari, semakin lama dia berada di depan mata saya, semakin sakit hati,”  kata Maheran, jelas terlihat kebenciannya terhadap Ayu.
            Hajah Som menjeling.
            “Kalau dia tak ada, siapa nak  uruskan rumah ini?”  tempelak Hajah Som.  Cermin matanya dibetulkan. 
            “Cari ajelah pembantu rumah,”  suruh Maheran.
            “Cakap senang ya Maheran? Kita mana ada duit?  Harap ehsan saudara mara saja, harta peninggalan arwah ayah kau bukan banyak mana, kau nak suruh kita mati kelaparan?”  Hajah Som mendengus.
            “Budak tu pun bukan mendatangkan hasil! Menghabiskan duit kita adalah,”  kata Maheran, dia duduk memeluk lutut di atas sofa. Matanya membulat menentang mata Hajah Som.
            “Memang dia tak mendatangkan hasil, tapi dia boleh buat kerja rumah! Boleh mandikan mama, boleh memasak, tak perlu bergaji.”  Hajah Som membuka pintu luar dan menjengahkan kepalanya.  Kereta miliknya tidak kelihatan, menandakan Ayu masih belum pulang.
            “Ke mana pula budak ni pergi?”  Marah Hajah Som.
            “Kenapa mama nak bela dia lagi?” Maheran  mencuit hati mamanya.
            “Kerana kau tak nak jadi ibu yang bertanggungjawab!”  jawab Hajah Som marah. 
            “Mama tahukan dia anak apa?”  Maheran mendengus garang.
            “Habis tu?  Kau ingat aku suka sangat dengan dia?  Takkan aku nak buang dia? Kau nak suruh aku jadi kejam macam kau?” bengkeng Hajah Som.
            “Orang yang  buat Maheranlah yang kejam!” marah Maheran, seketika itu jugalah wajah lelaki yang datang ke rumahnya beberapa hari yang lalu menyinggah di mata. Kerana lelaki itulah hidupnya musnah! Minta kemaafaan!?  Jangan harap! Detik hati kecil Maheran.
            “Sudah! Lupakan!” jerkah Hajah Som.
            Maheran terdiam.  Suara mamanya tidak pernah rendah sejak dia melahirkan Ayu, mama sering marah-marah, baran tidak kena masanya.  Anginnya selalu tidak baik, sehinggalah mamanya diserang angina ahmar.  Lumpuh separuh badan, terpaksa berkerusi roda sehingga ke hari ini. 
            Bunyi enjin kereta dimatikan membuatkan Hajah Som membuka pintu rumah seluas-luasnya.  Kelibat Ayu yang melangkah masuk ke dalam rumah membuatkan hatinya lega.  Takut juga dia, jika Ayu tinggalkan rumah.  Tiada siapa yang boleh diharapkan menguruskan dirinya.  Maheran?  Uruskan diri sendiri pun tidak mampu, sesekali datang gilanya, mengamuk satu rumah.      
            “Kenapa lambat? Kau tanam sayur ke?” tempelak Hajah Som dengan wajah kecut. Membuntang matanya memandang Ayu yang melangkah masuk ke dalam rumah dalam keadaan tergesa-gesa. 
            Ayu tergamam, pucat lesi wajahnya.  Gara-gara bersembang dengan Zakuan sehingga tidak sedar dia sudah terlewat.
            “Maaf nenek,”  ucap Ayu.
            “Pergi menggatal ke?  Kau nak jadi macam aku dulu! Dapat anak macam kau pula!” lengking suara Maheran.  Dia mencekak pinggang, memandang Ayu dengan muka yang garang.
            “Maaf mama,”  sekali lagi Ayu melafazkan ucapan maaf.  Memang dia bersalah.
            “Mama?  Siapa mama kau?”  tempik Maheran, sakit telinganya apabila mendengar Ayu memanggilnya ‘mama’.  Dia tidak suka gadis itu.  Biarpun lahir dari rahimnya, tetapi dia tidak pernah redha kehadiran Ayu dalam hidupnya.  Anak samseng! Bukan anak dia! Detik hati kecil Maheran.
            Ayu terus membawa barang-barang yang dibeli ke  ruang dapur.  Terketar-ketar dia menyimpang semua barangan tersebut ke dalam ruang almari yang disediakan. Neneknya, Hajah Som tidak suka barangan dapur yang bersepah.  Perlu disusun dengan betul dan ikut  label yang telah ditetapkan oleh neneknya.
            “Kau ke mana? aku tanya kau tak jawab lagi?”  soal Hajah Som yang sudah pun berada di ruang dapur.  Kerusi rodanya boleh digerakkan sendiri.
            “Tak ada ke mana-mana nenek, jalan sesak.  Ada… ada kemalangan tadi,”  dalih Ayu. Takkan dia hendak beritahu dia bertemu Zakuan, tentu akan bertambah kemarahan mereka. 
            “Kau jangan nak belajar menipu pula? Kalau aku dapat tahu bukan sebab kemalangan jalan raya kau lambat balik, nahas kau!” ugut Hajah Som.
            Ayu menunduk.  Inilah kehidupannya di rumah itu.  Menjadi tempat kemarahan mereka berdua.  Ya, inilah rumahnya.  Dia perlu banyak bersabar.  Ah!  tidak usah mengeluh.  Dia masih ada Allah swt di sisinya. 
            “Menung lagi!” jerkah Maheran.
            Ayu tersentak.  Sejak mamanya balik dari rumah sakit jiwa, begitulah keadaannya, asyik marah dan mengamuk.  Entah bila hendak pulih.  Sukar benar mereka hendak membuang sejarah hitam yang membelenggu hidup mereka selama berpuluh tahun.  Sepatutnya dia yang harus lebih marah dan kecewa.  Dia tiada sesiapa, sebatang kara. Tiada siapa yang suka,  ke mana sahaja menjadi kebencian orang.  Siapa dirinya sering menjadi sebutan.  Ah! sakit hatinya hanya Allah yang tahu.