AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 18 March 2017

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS - BAB 41



 Seharian bekerja bagaikan tidak terasa. Hatinya berbunga riang.   Hubungannya dengan Haikal bertambah baik. Persahabatan mereka bersambung kembali.  Semuanya berlaku tanpa dirancang.  Kalau boleh dia ingin menari dan menyanyi gembira.  Meluahkan apa yang dirasa.  Dia sedar siapa dirinya, bukan gadis pilihan jejaka.  Tidak, dia bukan ingin merampas Haikal daripada Ain.  Dia hanya inginkan seorang kawan yang mahu meminjamkan  bahu untuknya.  Mendengar suka dan dukanya.  Tiada permintaan tambahan, sudi mendengar luahan hatinya sahaja sudah mencukupi.
            “Akak tengok kau asyik tersenyum sendiri saja? Ada apa-apa ke?” usik Maznah. Hairan dengan gegalat pembantunya itu.  Riang tidak salah, tetapi kalau sudah senyum seorang diri, tentu ada yang tidak kena. Jangan sampai orang kata gila sudahlah.
            “Ketara sangat ke kak?”  soal Rose dengan wajah bersalah.
            “Kalau tak ketara, akak tak tegur,” kata Maznah separuh berbisik.
            Rose tertunduk malu, asyik sangat melayan perasaan sendiri, sampai senyum seorang diri pun tidak perasan.
            “Terlebih gembira kak,”  luah Rose.
            “Baguslah, tapi jangan keterlaluan, takut menangis pula,” pesan Maznah dan berlalu ke dapur. 
            Rose tersenyum.
            “Hoi! Apa ni?” jerit seorang pelanggan.
            Rose menoleh.  Apa pula ini? Bisiknya dalam hati.  Dia mendekati pelanggan lelaki yang makan seorang diri di satu sudut di restoran itu.
            “Ada apa encik?” tanya Rose dengan wajah cuak.
            “Ini,” tunjuk lelaki itu. 
            Seekor lipas di dalam mee goreng pesanan lelaki itu.  Terbeliak mata Rose melihatnya. 
            “Tak mungkin encik, restoran kami ini bersih. Cuba encik tengok, ada tanda gred A yang kami perolehi daripada pihak  Perbandaran. Takkan encik tak nampak,” jelas Rose.
            “Itu saya tak tahu, kalau saya adukan kepada pihak berkuasa, awak kena denda ni, silap haribulan boleh tutup restoran ni,” kata lelaki itu kasar.
            Rose mengeluh. Nasib baik di waktu itu pelanggan tidak ada, hanya lelaki itu sahaja yang  menjamu selera.
            “Panggil majikan awak! saya tak boleh diamkan hal ni, saya dah makan sikit, kalau jatuh sakit siapa nak tanggung?” bising lelaki itu.
            “Kenapa ni Rose?” tanya Maznah kehairanan.  Dari dalam dapur suara lelaki itu boleh didengari.
            “Ada lipas dalam mee goreng Kak Maz,”  terang Rose.
            Maznah terkejut.  Tidak mungkin! Dia sendiri yang memasak tadi.  Tidak mungkin dia tidak berhati-hati.  Lagipun restoranya dijaga kebersihannya terutama di dapur dan kawasan penyediaan makanan.
            “Kalau tak nak saya buat aduan, bayar ganti rugi!”  ugut lelaki itu.
            “Ganti rugi?”  Maznah mengetap bibir.  Ini pasti mAinn kotor lelaki itu.
            “Kalau macam tu, encik nak buat laporan polis pun saya tak mahu nak larang.  Kalau buat aduan di perbandaran, habis kuat saya akan disuruh tutup restoran beberapa hari dan bayar denda beberapa ratus, selepas semua masalah selesai, restoran boleh dibuka semula.  Rasanya tak banyak yang perlu saya bayar,” sambung Maznah.  Tahulah dia lelaki itu ingin memeras ugut dirinya.  Mungkin lipas itu diletak sendiri oleh lelaki tersebut. 
            “Erk…” lelaki itu mengelabah.
            Rose mencekak pinggang.  Wajah lelaki itu dipandang lama.  Main kotor rupanya.
            “Awak jangan nak tuduh saya sengaja nak ugut awak! kalau restoran dah kotor nak salahkan orang pula!” marah lelaki itu.
            “Saya takkan bayar!” Maznah bertegas.
            “Kalau macam tu, saya akan buat laporan sekarang juga,” ugut lelaki itu sekali lagi.
            “Buatlah!”  Maznah tidak berganjak daripada keputusannya.
            Lelaki itu mendail nombor siapa? Entahlah.  Bercakap pun jauh daripada mereka.  Macamm berahsia sahaja.  Rose dan Maznah saling memandang. 
            “Kalau awak tak nak bayar, awak akan tanggung akibatnya!” kata lelaki itu kasar.
            “Apa kecoh-kecoh ni?”  tegur seseorang.
            Rose dan Maznah menoleh.
            Azlan, bekas suami Maznah  sudah berdiri di belakang mereka.
            “Ini bukan urusan kau.” Maznah menjeling tajam.
            “Ini restoran aku juga!’ kata Azlan kasar.
            “Perasan! Kita tunggu keputusan mahkamah!” Maznah mencebik.  Dia sudah mengemukakan bukti tentang restorannya kepada pihak mahkamah bagi menjawab tuntutan bekas suaminya bagi mendapatkan hak harta sepencarian.
            “Kalau restoran awak, awak sajalah yang bayar ganti rugi yang diminta oleh lelaki ni.  Oh ya… lelaki ni juga adalah tuan punya restoran.  Awak boleh minta kat dia.” Maznah menyengih.
            Rose tersenyum.
            “Erk… kenapa pula minta kat saya?”  Azlan kehairanan.
            “Kan awak tuan punya restoran, kenapa tak boleh minta kat awak?”  Maznah mengangkat bahu.
            “Siapa nak bayar ni?” tengking lelaki tadi.
            “Dia!” jawab Maznah dan Azlan serentak.
            Siapa nak bayar?  Rose menggeleng laju.  Apa yang sedang berlaku sebenarnya?  Siapa lelaki ini?  Kenapa beria-ia meminta bayaran, Azlan pula datang menyibuk.  Memang tepat pada waktunya.
            “Kau nak orang majlis datang saman restoran ni?  Kau nak restoran ni ada masalah?”  Azlan mengetap bibir.
            “Bukan salah saya, entah-entah lelaki ini letak sendiri lipas dalam mee goreng tu, siapa tahu?”  Maznah menjeling ke arah lelaki yang sudah mengelabah itu.
            “Jangan nak main tuduh pula, memang saya jumpa lipas dalam mee goreng ni,”  kata lelaki itu masih mempertahankan apa yang dikatakannya tadi.
            “Okey, kita selesaikan hal ini di balai polis!” sampuk Rose. Kalau tiada kata putus, tidak guna bergaduh. Buang masa sahaja.
            Semua terdiam dan memandang  Rose tidak berkelip.
            Kata pemutus kalau susah sangat nak buat keputusan.
            “Macam mana?”  Rose mengangkat kening.  Dia menyengih.  Susah sangat. Jangan nak main ugut-ugut, ingat Malaysia tiada undang-undang.  Kalau nak sangat cari duit cara mudah, jom selesaikan di balas polis. Cepat dapat jawapan.
            “Erk…” lelaki itu memandang Azlan. Mati kata-kata.
            Azlan mengeluh.  Kantoi!  Tidak menjadi rancangannya.
            Maznah menyengih dan mencekak pinggang.  Tahulah dia kerja siapa.  Jangan harap mudah-mudah nak mendapat duit daripadanya. 
            “Azlan! Saya takkan benarkan awak merasa walau satu sen pun duit titik peluh saya!”   Maznah mengetap bibir. 
            Azlan menjeling tajam dan berlalu keluar bersama lelaki tadi.  Geram dan marah bercampur baur menjadi satu.  Panas dadanya. 
            “Orang upahan Azlan rupanya,”  ulas Rose.  Dia menggeleng kesal.  Orang macam ini pun ada. 
            “Kalau tak sabar, mahu akak jadi pembunuh, Rose!”  kata Maznah geram.
            Itu lagi berat, kata Rose dalam hati.  Dia memandang sahaja kedua lelaki itu berlalu pergi, seperti sedang bergaduh pun ada.  Manusia, manusia…

TAKDIR BERKASIH - BAB 2 - ROHANI DERAMAN



Sekian lama belayar dengan tenang, akhirnya kapal kasih kami dilanda gelombang.  Sekian lama kami hidup dalam cinta dan kasih sayang, akhirnya kami diduga dengan dugaan yang paling besar.
Sakit.
Awal tahun 2005, tiba-tiba suami jatuh sakit. Dia demam dan batuk yang sangat teruk hingga tubuhnya sangat lemah dan tidak mampu bangun langsung. Dia dirawat di Hospital Kulai selama beberapa hari. Kemudian bila batuknya agak reda dan demamnya kebah, dia dibenarkan pulang.
Bagaimanapun, ia tidak lama, selepas beberapa hari kemudian dia akan batuk dan demam lagi. Berkali-kali keluar masuk hospital. Berkali-kali hantar sampel kahak dan sampel najis ke makmal. Namun keputusan doktor tetap sama.
“Kami dah buat pemeriksaan dan kami dapati suami puan tidak mengidap apa-apa penyakit. Semuanya stabil.”
Sesuatu yang pelik berlaku. Suamiku batuk saban malam dan sukar berhenti hingga membuatkan dia tidak bermaya. Selera makannya hilang hingga berat badannya menurun dan tubuhnya semakin susut. Dan doktor mengatakan dia tidak ada sakit. Kondisi tubuhnya berada dalam keadaan stabil.
Sungguh aneh. Sepanjang enam bulan, tidurnya terganggu dek batuk yang menyeksakan. Ia seperti lagu yang mengulit malam.
Hampir semua klinik di Johor Bharu dan sekitarnya kami jajah. Berjenis ubat sudah ditelan namun sekali pun batuk suamiku tidak reda. Malah kadang-kadang sampai terkencing dan termuntah. Tidak ada langsung tanda-tanda sakitnya akan sembuh.
Satu malam, batuknya tidak berhenti. Hingga pada kemuncak batuknya, dia termuntah dan aku langsung tidak sempat untuk menadah bekas. Secara spontan, tanganku menadah muntah itu!
Muntah kuning memenuhi tangan. Ketika itu tiada langsung rasa geli geleman dan jijik. Yang ada hanya simpati atas kesakitannya. 
“Maafkan saya kerana dah kotorkan tangan awak,” katanya selepas aku membasuh tangan dan membersihkan tempat tidur yang basah dengan bendalir kuning itu. Bau hamis dan hanyir memang sangat menusuk hidung. Namun, entah kenapa aku tidak merasa apa-apa. Tiada rasa kotor dan cemar!
“Tak apa. Yang kotor boleh dicuci.” Aku menyapu wajahnya yang pucat dengan tanganku dan cuba melegakan rasa bersalahnya. 
“Awak terlalu baik. Syukurlah kerana Tuhan berikan awak untuk saya,” bisiknya dengan suara sebak.
Aku merenungnya dengan belas. Di pipinya merembes air mata. Dia teresak-esak seperti anak kecil. Simpatiku mengalir lembut. Rasa sebakku cuba ditahan.
“Awak adalah suami saya. Ingat janji kita dulu? Susah dan senang, sakit dan sihat kita akan bersama. Kata orang syurga isteri adalah bersama seorang suami. Awaklah syurga yang Allah berikan kepada saya.”
Tangisannya yang cuba kuredakan semakin mendodoi. Esakannya semakin jelas. Berkali-kali dia menyebut nama Allah. Keharuan memang sangat dirasai ketika itu.
“Dahlah. Jangan menangis. Tangisan awak buat saya sedih. Nanti saya pulak yang menangis. Kalau saya menangis, banjir pulak tempat ni.” Aku cuba bergurau. Biarlah semua kesedihan berlalu dari malam kami. 
“Awak janganlah menangis. Saya tak sanggup nak tengok air mata awak. Biarlah saya yang sedih, awak jangan.” Itu katanya. Kami saling memujuk. Kami saling menyerahkan rasa.
Akhirnya kami telah menangis bersama-sama. Esakan kami bersatu dalam satu rasa yang sangat pilu.
“Kenapa awak menangis?” Dia menyentuh pipiku dengan jemarinya. Air mataku disapu penuh kasih. 
“Sebab awak menangis,” jawapku sambil cuba tersenyum.
“Baiklah, sekarang saya akan ketawa.” Dia mula ketawa. Ketawa yang sangat pura-pura. Sangat sumbang dan terpaksa bunyinya. Aku yang mendengar langsung tidak ada rasa hendak ketawa.
Aneh.
“Kenapa awak tak ketawa?”
“Kenapa perlu saya ketawa?”
“Sebab saya sedang ketawa.”
“Saya rasa ketawa awak tak kelakar langsung. Malah ketawa awak tak mencuit hati saya. Buat apa saya nak ketawa.” Wajahku serius dan langsung tidak tersengih mahupun tersenyum seperti biasa.
“Sayang, dahlah. Saya penat,” katanya sambil memejamkan mata. Tidak lama, dia benar-benar terlena. Aku merenung wajahnya yang lelah. Kasihan dia. Kasihan dia. Hanya itu yang memenuhi perasaanku.
Aku tidak berputus asa membawa dia ke klinik dan hospital, setiap kali dia tidak dapat tidur. Walaupun keputusan yang kudengar  tetap sama.
“Suami puan tak ada penyakit.”
“Habis, dah berbulan dia batuk? Apakah tetap tak ada sakit?”
“Kami dah periksa kahak, dah x-ray, dah scan dan dah buat semua ujian dan kajian. Tapi pihak kami langsung tak dapat mengesan apa-apa penyakit.”
“Batuknya bukan batuk biasa doktor. Sekali dia mula batuk, tak akan berhenti sehingga dia muntah. Siang dia langsung tidak batuk, hanya waktu malam. Dah berapa lama kami kurang tidur,” kataku bersungguh-sungguh. Doktor yang merawat termenung panjang. Mungkin dia mencari-cari jawapan dari ilmu dan teori kedoktorannya. Namun tidak lama dia menggeleng beberapa kali.
“Macam nilah. Apa kata puan cuba berubat kampung.” Akhirnya itu putus doktor.
“Berbomoh?” tanyaku dengan sangsi. Sesungguhnya aku tidak terdedah dengan dunia perbomohan, walaupun ada fitnah yang disebarkan bahawa suami sayangkan aku kerana terkena ubat guna-guna dariku. Berdosalah orang yang menuduh. Sebenarnya aku tidak percayakan bomoh. Tidak pernah mencari bomoh untuk membuat orang suka dan sayangkan aku.
 “Itu saja yang saya boleh cadangkan.”
“Doktor percaya sakitnya ini akibat ilmu hitam?”
“Ilmu hitam memang ada. Hati manusia ni kita tidak boleh nak baca. Seperti kejadian manusia, syaitan juga ciptaan Allah. Cuma kejadian dan tugas kita yang berbeza. Apa salahnya kita berikhtiar. Setiap penyakit ada ubatnya melainkan mati.”
Lama kami berfikir untuk membuat keputusan. Akhirnya kami setuju untuk berikhtiar melalui bomoh dan orang yang arif mengenai ilmu hitam.
“Awak rasa keputusan kita ini benar?” tanya suami ketika dalam perjalanan ke rumah seorang bomoh.
“Ini saja jalan terakhir yang kita ada. Allah pun suka kita berikhtiar. Cuma kita jangan terlalu percayakan bomoh.”
Akhirnya dari seorang bomoh kepada bomoh yang lain, kami jumpa. Berpuluh rumah bomoh yang kami pergi. Berbagai cara juga yang mereka gunakan dalam usaha mengubati penyakit suamiku.  Banyak masa dan wang ringgit yang kami korbankan dalam usaha mengubati penyakit aneh itu.
Namun semuanya tidak berlaku. Sakit suami tetap begitu dan keceriaan hidup kami semakin terganggu. Keriangan yang lama dikongsi akhirnya bertukar murung dan muram. 
“Saya dah rasa kita hanya membuang masa dan duit. Tak ada apa pun yang berubah,” keluh suami dengan kecewa.
“Jangan rasa masam tu. Mungkin Allah belum nak berikan kesembuhan-Nya. Kita tak boleh putus asa.”
Seperti biasa, bomoh begitu kaya dengan tohmahan, andaian dan syak wasangka. Ada yang masuk akal dan ada yang tergelincir dari fahaman kami. 
“Ada orang dengkikan suami puan. Dia nak ambil pangkat yang ada pada suami dengan cara mudah.”
“Apa maksud pak cik?”
“Dia akan buat suami puan sakit hingga diberhentikan kerja. Kemudian dengan mudah dia akan menggantikannya.”
Kami termenung dan mencari-cari siapa gerangan orang yang bertanggungjawab.
“Suami puan ni terkena ilmu hitam dari seorang lelaki. Dia  sebenarnya nakkan puan. Lalu dia nak buat suami puan mati supaya dia dapat kahwin dengan puan,” kata seorang bomoh yang lain. Itulah tohmahan yang sangat menggelikan hati. Ia membuatkan kami ketawa geli hati.
“Siapalah mambang yang tergila-gilakan saya ni?” tanyaku ketika dalam perjalanan pulang.
“Ramai lelaki di luar sana memang tunggu saja nak dapatkan awak, sayang.”
“Jangan nak merepeklah. Apa yang mereka kejar dari seorang perempuan kampung macam saya ni? Tak ada rupa. Tidak kaya. Juga tidak berpelajaran tinggi. Sakitkan mata saja!” balasku, mencebik diri sendiri.
Dia tersenyum. “Saya lelaki. Saya tahu perasaan dan kehendak seorang lelaki. Dan awak memiliki semua ciri yang lelaki cari, sayang.”
Aku tidak terbuai dengan pujian itu sebaliknya semua itu membuatkan aku tersenyum cuak dan keliru. Jika benar apa yang dikatakan oleh bomoh itu, siapakah lelaki itu? Selama ini, aku tidak pernah melayan dan ramah, rapat dan mesra dengan lelaki lain. Hanya suamiku seorang dalam hati dan kehidupanku.
Biarlah. Untuk apa diingat pada perkara yang remeh. Allah Maha Mengetahui semuanya. Bomoh hanya manusia biasa. Dia tidak ada kemampuan untuk menjangkau rahsia Allah.

“Dahlah sayang. Kita jangan fikirkan siapa empunya diri dan pembuat angkara. Yang kita kena fikir ialah bagaimana cara nak sembuhkan penyakit awak ni.”
Suami termenung seketika. Fikiran kami semakin bercelaru.
“Kenapa orang nak buat semua ni sedangkan kita tak pernah ganggu orang. Rasanya kita tak ada musuh,” kata suami memecah kesunyian.
“Kalau semua tohmahan itu benar, biarlah Allah yang menghukumnya. Kita berikhtiar untuk segera sembuh dan hidup seperti dulu. Itu saja.”
Suamiku angguk, akur. Sejak itu, kami ketepikan semua tohmahan. Kami tetapkan usaha hanya untuk sembuh. Kami rindukan kehidupan masa sihat yang selalu ceria.
Disamping berubat secara moden dan tradisional, aku juga tidak pernah lalai dari berdoa. Solat hajat dan bacaan surah Yaasin menjadi amalan untuk meringankan beban sakitnya. Bila dia mengerang kesakitan, saat itu yang menjadi temanku hanya doa dan air mata.
“Janganlah menangis sayang. Kalau awak menangis, saya rasa semakin sakit dan menderita,” katanya sambil menggenggam tanganku.
“Kalaulah sakit ini boleh dialihkan kepada saya, saya reda menerimanya.” Itu yang selalu aku ucapkan kepadanya. Memang aku tidak berbohong. Aku berkata tulus. Semakin hari semakin aku tidak sanggup melihat penderitaannya. Wajahnya semakin cengkung. Kesengsaraan akibat demam, batuk dan muntah semakin tidak tertanggung.
Kami hampir berputus asa untuk terus berikhtiar. Kami hentikan semua ikhtiar. Siang malam aku hanya pasrah dengan doa. Tidak pernah sekalipun lalai untuk memohon ke hadrat Illahi : Ya Allah, sembuhkan sakit suamiku!
Akhirnya, Allah Maha Mendengar dan Maha Pengasih. Dia Maha Mengasihani. Pada satu hari, keajaiban pun berlaku. Kami ditemukan dengan seorang hamba Allah yang menjadi perantara. Dengan kehendak-Nya, melalui hamba Allah itu, kesakitan yang ditanggung oleh suami selama berbulan-bulan akhirnya pulih!
Aneh juga, lelaki itu muntah-muntah dan pengsan! Bila dia sedar dan pegang tubuh suami, dia muntah dan pengsan lagi. Beberapa kali hingga kami belas melihatnya. Hingga pengakhirnya, sudah tidak ada benda yang hendak dimuntahkan lagi. Lalu dia jatuh, lembik dan lemah.
“Insya-Allah, abang haji akan sembuh,” ujar lelaki itu ketika dia hendak meninggalkan rumah kami. Aku menghulurkan duit kertas bernilai RM100. Namun, dia menolak dengan senyuman.
“Saya tolong dengan ikhlas. Saya tak harapkan apa-apa bayaran.”
“Ini bukan bayaran. Kalau nak dibayar, memang tak padan dengan nilai ini. Adik muntah sampai lemah. Adik pengsan berkali-kali. Tapi, ambillah ini sebagai hadiah.”
Dia berlalu tanpa menerima huluranku. Aku melihat langkahnya hilang dalam gelap malam dengan penuh rasa syukur.  Keajaiban kurniaan Allah. Malam itu suami tidak batuk. Dia tidur sangat lena sehingga subuh. Langsung tidak terganggu.
“Alhamdulillah, Allah dah makbulkan semua permintaan kita. Dia kembalikan semua keindahan hidup masa sihat kita,” kataku sambil mengucup tangan suami.
“Kita buat kenduri kesyukuran,” balasnya dengan wajah ceria. Gambaran kesyukuran dan rasa gembira jelas pada wajah itu.
Hati kami berjuntaian bahagia
Jiwa kami berlabuh rasa gembira
Takdir berkasih tertulis setia
Akhirnya hidup kami kembali ceria.
Syukur kepada Yang Maha Esa.