AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 19 April 2017

DARI MANA ASALNYA CERITA TOLONG CARI SUAMIKU



Setelah Aku Turut Bahagia diterbitkan, hati melonjak bahagia. Sehingga kepala kosong tidak tahu apa yang ingin saya tuliskan lagi.  Idea entah ke mana?  Kosong sekosong,kosongnya.  Kepala mula bingung.  Editor sudah mula bertanya akan naskah terbaharu, kerana karya yang telah diluluskan penerbitannya mengambil masa enam bulan pula untuk menjadi naskah bercetak dan  berada di kedai buku. Jika lambat menyiapkannya sudah pasti tiada buku di tahun seterusnya.  Bagaimana?
            Ketika itu saya sudah mempunyai blog yang telah dibina oleh seorang kenalan bernama Yong Linda atau Lin,  blognya cantik tetapi saya tidak pandai mengendalikannya. Sehinggalah saya bertemu dan berkenalan dengan Cikgu Monalita Mansor yang menjadi tenaga pengajar membina blog dan menulis karya kreatif.  Biarpun sudah bergelar penulis tidak semestinya saya pandai ke semua perkara.  Ada perkara yang kita tidak tahu dan perlu belajar.  Cikgu Monalita Mansor menjadikan blog saya hidup kembali dan aktif sehingga ke hari ini.  Terima Kasih cikgu.
            Salah satu latihan diberi  di dalam kelas membina blog adalah latihan catatan bergambar.  Saya mendapat sebuah gambar seorang perempuan sedang mendukung seorang anak, di dalam dewan yang dipenuhi oleh orang ramai.  Ketika itulah saya mendapat idea untuk memanjangkan catatan saya itu menjadi sebuah novel.  Kisah seorang perempuan yang kehilangan suaminya pada malam kawasan  rumahnya terbakar.  Di situlah bermulanya kisah TOLONG CARI SUAMIKU.

            Kelemahan saya adalah tidak pernah buat lakaran ketika menulis. Main bedal sahaja, asalkan menjadi sebuah cerita.  Lantaklah kau hendak jadi apa, itulah yang ada dalam kepala, sehinggalah siap manuskrip saya itu. Saya perjuangkan nasibnya dengan menghantar ke meja editor.  Dalam TCSK, saya masukkan thriller, kisah perebutan harta, penculikan, pembunuhan, pembunuh upahan.  Kalau tidak berhati-hati membacanya boleh pening kepala.
            Dari sebuah kisah kehilangan suami, sehinggalah menjadi senaskah karya thriller kekeluargaan.  Setiap penulis pasti akan berusaha mencari sesuatu yang menarik untuk diberi kepada para pembaca karya-karyanya, begitu juga saya.  Saya terus mengolah cerita di dalam TCSK sehingga saya sendiri berpuas hati dan Alhamdulillah, editor pun suka.  TCSK adalah karya kedua saya bersama Alaf 21.  Maka lahirlah ia pada tahun 2014 dengan megahnya.  Misai seperti misai Dato’ K, maka karya itu terus berlegar di kedai-kedai buku.
            Mencari kelainan dalam sesebuah karya bukannya mudah, kadangkala kita masih terpengaruh dengan cara karya sebelum ini, begitu juga TCSK, masih ada poligami tetapi tidak sekali.  Aduhai! Bukan suka poligami tetapi entahlah, terbawa-bawa dengan cara karya pertama.  Kali ini, saya menjadikan watak Mastura seorang yang tegas, cekal dan kuat, tidak selemah Ummi Khadeeja yang menyerah kepada takdir hidupnya.  Watak Katrina tidak sejahat Syifa Umaira’ akhirnya Katrina berubah menjadi manusia yang baik.  Tetapi saya jadikan watak pembantu, iaitu ibu kepada watak hero, sebagai watak antagonis yang akhirnya saya matikan dipengakhiran cerita. Tragis kematiannya, hendak tahu bagaimana menemui ajalnya? Maka, jika terjumpa buku Tolong Cari Suamiku, belilah ya. Adakah Mastura berjaya menemui suaminya yang hilang?  Terjawab di dalam TCSK.

           

Tuesday, 18 April 2017

DARI MANA DATANGNYA IDEA KARYA AKU TURUT BAHAGIA





            Setelah lama menyepikan diri daripada  dunia penulisan.  Saya tercari-cari arah, apa kisah yang hendak ditulis dan ingin dipaparkan.  Sudah terlalu lama tidak melakar cerita atau bermain dengan perkataan.   Cerpen terakhir saya adalah pada tahun 2002 kalau tidak salah.  Selepas itu saya terus menyepikan diri,  tiada idea, otak bagaikan tidak berfungsi, ketika itu mengandungkan anak bongsu.  Seperti si dia menarik-narik idea di kepala. Terus hilang dan termati ayat-ayat cinta yang sebelum ini mampu digarap menjadi barisan cerita yang enak di baca.  Akhirnya angkat tangan kedua belah,  berhentilah seketika dan memberi tumpuan kepada si manja yang bakal lahir nanti.
            2012, selepas berhenti kerja di sebuah rumah anak yatim.  Saya menulis kembali.  Sudah lama tidak menulis terasa kaku dan berat jari jemari menari di komputer. Bagaimana saya menulis kembali?  Saya membaca semula karya-karya yang pernah diterbitkan sebelum ini.  Cuba cari skil dan cara menulis cerpen semula.  Alhamdulillah, masih ingat cara dan tekniknya.  Akhirnya karya kembali semula, diterbitkan di dalam sebuah majalah Islamik. 
            Dalam tahun yang sama saya beranikan diri menulis novel pula. Kenapa tidak mencuba, rezekikan, di terima atau tidak bukan ukuran, yang penting saya berusaha dan berani mencuba.  Kisah apa yang saya hendak tulis?  Yang mampu penerbit ambil dan terbitkan.  Mati akal juga, tiada cerita yang menarik yang mampu saya tulis untuk di jadikan sebuah manuskrip novel.
            Teringat kisah seorang kawan yang saya kenali beberapa tahun dahulu.  Kisah rumah tangga poligaminya. Kenapa saya tidak tulis kisah tersebut, sekurang-kurangnya menjadi panduan kepada orang lain agar tidak sewenang-wenangnya sanggup berkongsi kasih sedangkan hati tidak ikhlas menerimanya.  Perkahwinan bukan perkara main-main, hari ini suka, kita ajak berkahwin, esok tidak suka, berpisahlah kita.  Ini bukan kisah zaman kanak-kanak, main kahwin olok-olok, tetapi realiti sebuah kehidupan yang harus kita tempuh dan hadapi dengan hati yang cekal. Melihat kehidupannya membuatkan hati saya berdetik, harus sampaikan sesuatu untuk masyarakat di luar sana agar menjadi iktibar dan tidak terjebak.
            Saya terus menulis, tidak pandang kiri dan kanan lagi, kebetulan mengenali seorang penulis muda yang sudi membantu. Saya pun menulislah kisah rumah tangga poligami kawan saya ini, bukanlah seratus peratus saya ambil kisahnya, tetap ada penambahan untuk menyedapkan cerita dan menarik hati pembaca untuk membacanya.
            Usai siap naskah yang setebal beberapa ratus muka surat, saya terus hantar ke sebuah rumah penerbitan.  Malangnya karya saya bukan pilihan syarikat tersebut, kerana genre yang berbeza. Rupanya syarikat penerbitan tidak berapa suka memaparkan kisah rumah tangga poligami.  Baru saya tahu, tapi saya tidak putus asa.  Karya saya dibedah oleh beberapa orang penulis yang sudah ada nama besar, mereka menegur dan menegur sehingga karya itu menjadi sebuah karya yang amat saya banggakan.

            Perinciannya seperti benar, sebab memang kisah benar yang saya garapkan dari sudut pandangan saya sebagai orang luar dalam rumah tangga kawan saya itu.  Hati seorang perempuan, sedikit tidak pasti akan terluka dan terguris.

            Saya lahirkan watak Ummi Khadeeja yang bersemangat waja, tabah dan sabar, namun tetap lemah sebagai seorang perempuan yang pasti ada rasa cemburu terhadap perempuan lain. Biarpun mulutnya redha dan rela, tetapi hati tidak akan menipu.  Lama kelamaan pasti tampak juga ketidakikhlasan hatinya membenarkan suaminya berkahwin lagi. 
            Saya lahirkan watak Syifa Umaira’ seorang isteri muda yang tamak haloba dan lupa diri, sudahlah mengambil hak orang lain, masih berlagak bagaikan mangsa keadaan.  Sedangkan perkahwinan itu, dia sendiri yang mahukan, bersetuju dengan rela hati, tiba masa baharu dia tahu langit  itu tinggi atau rendah.  Orangnya wujud di dunia nyata, sikapnya tidak pernah berubah biarpun sudah berpuluh tahun hidup berumah tangga dan berkongsi kasih dengan perempuan lain.  Kebahagian yang didambakan tidak akan muncul selagi dia cuba melawan kehendak takdir dan terlalu mementingkan diri sendiri.  Jiwanya yang mati tidak mungkin boleh dihidupkan jika dia terus melawan arus dan kalah dengan hawa nafsu syaitan yang merasuk diri. 
            Amir Hudzaifa, entah apa yang dicari dalam sebuah rumah tangga poligami. Kebahagian yang didambakan, keharmonian yang dicanang-canangkan hanyalah mainan mulut sahaja, hakikatnya tidak semua mampu merealisasikan.  Isteri tua tidak redha, isteri muda memendam rasa, sampai bila harus mereka hidup bersandiwara? Hanya masa yang akan menentukan. 
            Saya juga masukkan anak-anak pengikat kasih dalam masa yang sama mampu tersisih lantaran kesibukan ayah menguruskan dua rumahtangga.  Ditambah dengan pekerjaan yang disandang. Adakah cukup masa dan waktu untuk menyelesaikan semua hal yang bersangkutan dengan kehidupan berkeluarga? 
            Bercakap mudah, berjanji pun tidak payah, jika tidak mampu, usah berani-berani mencuba, takut jalan senget di akhirat kelak kerana tidak mampu berlaku adil diantara mereka, takut tidak tertunai tanggungjawab, takut tidak sempurna memberi kepada yang hak.  Fikir-fikirkanlah kesannya untuk jangka masa yang panjang.  Jika mampu mendidik keluarga sehingga mampu meraih syurga Ilahi dan redhanya, dipersilakan.  Jika hanya menjadi penyebab fitnah agama, usahlah mencuba.  Cukuplah hanya seorang, biar kekal sehingga ke Jannah, atau yang pertama sudah meninggalkan dunia yang fana ini, tidak mampu hidup sendiri dipersilakan cari pengganti. 

            Itulah yang ingin saya sampaikan dalam karya saya AKU TURUT BAHAGIA.

Wednesday, 12 April 2017

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS - BAB 48 - ASMAH HASHIM



Sejambak bunga di atas meja, mengamit kehadirannya.  Mahu tersembul biji mata, kalau tidak melekat di tempatnya.  Siapalah punya gerangan memberi bunga tanpa dipinta.  Baiknya hati, banyaknya duit dia.  Rose mendekati meja kerjanya.  Rakan setugas yang lain sudah senyum manja.  Majikan di dapur asyik menjengahkan kepala.  Ada senyuman bermakna di bibir  mongel majikannya.  Dirinya pula, berjuta persoalan yang sedang bermain difikiran.  Beg tangan dimasukkan ke dalam laci. Terus duduk memandang bunga yang tidak pandai berkata-kata tetapi pastinya bernyawa.  Nama pun bunga hidup.
            “Kak, pagi-pagi dah dapat bunga,”  kata Amirul budak dari Kelantan yang rajin bekerja dan tidak lokek tenaga. 
            “Siapa bagi? Akak rasa kedai bunga pun tak buka lagi, orang yang hantar bunga ni kutip kat mana agak-agak Mirul?”  soal Rose.
            “Ada ke kutip?  Belilah kak, bunga rose besar-besar pula tu! Hish… apalah akak ni.”  Amirul menggeleng laju sambil menyengih.  Dia menyambung kerjanya semula.
            Rose merenung jambangan bunga itu tidak berkedip. Selama dia hidup inilah pertama kali dia menerima jambangan bunga ros yang besar dan cantik ini.  Siapakah orang yang memberinya? 
            “Bukan main lagi adik akak ni, pagi-pagi ada kiriman bunga,” tegur Kak Milah yang baru keluar dari dapur.  Wajahnya berpeluh, mungkin baru lepas siap memasak.
            “Entah siapa yang bagi kak, tak ada nama pengirim pun,” jelas Rose.
            “Peminat kut,”  kata Kak Milah dan berdiri dikaunter juruwang.
            “Atau silap hantar,” teka Rose.
            “Takkanlah…”  Kak Milah mengerut dahi.  Dia turut membelek dan mencium bunga tersebut.  Seumur hidup belum pernah diberi sekuntum bunga pun. Romantik betul orang yang memberi bunga itu, desis hati kecilnya.
            “Amboi, amboi, pakat-pakat tengok bunga semua ya?” tegur Maznah. Urusan di dapur sudah selesai.  Bolehlah rehat sebentar. 
            “Sesekali tengok jambangan bunga hidup Maz, terujalah juga.” Luah Kak Milah.
            “Rose punya ya?”  tanya Maznah, wajah manis Rose dipandang.  Mereka saling tersenyum.
            “Kalau ikut nama tu, memanglah kak, tapi nama pengirim tak ada,” luah Rose. Siapakah gerangannya yang sudi menghabiskan duit membeli bunga untuknya.  Kalau  nak bagi sangat, belilah yang boleh ditanam, dalam pasu, letak di anjung apartmentnya pasti cantik. Ini sehari dua sahaja bertahan, selepas itu layu, buat apa? Kan membazir namanya.
            “Tak kisahlah, yang penting ada orang suka kat Rose tu,”  usik Maznah.
            “Suka kat saya? Nampak sangat orang tu buta warna atau memang buta,”  gurau Rose.
            “Hish… janganlah merendah diri sangat dik oi! Hitam-hitam kau, hati kau baik.  Ada orang putih melepak, cantik macam ratu cantik pun, kalau perangai macam hantu, buat apa?” leter Kak Milah.  Ada orang cantik paras rupa, tetapi budi bahasa tiada.
            “Yalah kak, nanti saya tinggi diri baru Kak Milah tau.”  Rose ketawa.
            Pengirim bunga itu masih lagi menjadi teka-teki.  Biarkanlah dulu, bunga itu bukan boleh lari pun.  Dia kembali mengeluarkan buku akaun restoran itu.    Dia mula mencatit jumlah perbelanjaan hari ini mengikut bil-bil belian yang diserahkan oleh Maznah kepadanya.  Berhenti mencatit bila ada orang datang membayar harga makanan dan minuman.
            “Assalamualaikum,” sapa Joe yang baharu tiba.  Dia tersenyum sambil matanya melirik  jambangan bunga yang terletak di atas meja kaunter juruwang.
            “Wa’alaikumsalam,” jawab Rose.  Lelaki ini lagi?  Jangan lupa, ini kedai kakak lelaki itu.
            “Dah makan, jom temankan saya makan?” ajak Joe, mukanya selamba sahaja menuturkannya.
            “Mana boleh, kan saya sedang bertugas. Kalau awak nak makan, pergilah makan.  Kakak awak pun ada kat belakang tu,”  suruh Rose. Mengada-ngada pula.  Siap nak berteman bagai.
            “Rose, kenapa awak nak jual mahal sangat? Saya memang suka kawan dengan awak dan ingin berkawan dengan awak.  Janganlah keras hati sangat.  Saya bukan nak permainkan awak,” jelas Joe. 
            “Saya bukan keras hati atau jual mahal, tapi saya rasa tak sedap hati, macam awak nak main-mainkan saya saja,”  terang Rose.  Adakah dia terlalu negatif dengan orang hanya kerana keadaan fizikal dirinya?  Dia sendiri bingung memikirkannya.  Lelaki itu terlalu kacak untuk dirinya. Biarpun Haikal kacak tetapi lelaki itu sudah lama dikenali.  Lagipun tiada apa antara dia dan Haikal.  Jadi, dia tidak pernah ambil peduli pun.
            “Tak baik awak bersangka buruk dengan saya, saya okeylah. Jujur dan ikhlas nak berkawan dengan awak.”  Joe meyakinkan gadis itu. Susah benar nak menembak  hati gadis itu.  Banyak sangat negatifnya. 
            “Okeylah, kita cuba kenal perlahan-lahan.  Jangan tergesa-gesa sampai awak nak jadikan saya tunang awak.” Akhirnya kata putus diambil.  Rose terpaksa mengalah.  Lelaki itu bagaikan tidak mahu mengalah.
            “Terima kasih Rose. Saya tidak akan sia-siakan peluang ni.  Awak pasti gembira kawan dengan saya. Pasti!” kata Joe penuh yakin.
            Rose menjungkit bahu, biarlah masa yang menentukan.
            Petang itu dia dikunjungi Haikal dengan wajah sebal.  Apa pula yang berlaku? Kena serang dengan Ain atau ada masalah kerja.  Dia baharu sahaja selesai menutup jualan di bahagian pagi.  Bermula pukul 7.00 pagi sehingga 3.00 petang.  Catitan jualan baharu akan dibuat bermula pukul 3.00 petang sehingga pukul 1.00 pagi.  Itulah rutin setiap hari.  Dia sudah ada pembantu juruwang baharu.  Jadi ringan sikitkan tugasnya dan boleh balik awal sikit. 
            “Lama tak datang?” sapa Rose dan membawa bersama tea ais kegemaran Haikal.
            “Sibuk sikit, awak apa khabar?” balas Haikal, tiada senyuman di bibirnya. 
            “Saya nak putuskan pertunangan saya dengan Ain!” kata Haikal lancar dan tidak tersangkut-sangkut.
            “Hah?” Rose menekup tangan ke mulutnya, terkejut.  Bukankah  sehari sebelum pertunangan mereka, bukan main lagi cakap cinta, sayang dan semuanyalah.  Tidak terucap oleh Rose. Kenapa pula nak putus tunang, sedangkan majlis perkahwinan mereka semakin dekat dengan tarikh yang telah ditetapkan.
            “Jangan buat terkejut pula? Awak bukan tak tahu perangai Ain  macam mana? Tak tahan saya!”  Haikal mengeluh keras.  Tea ais disedut menggunakan straw sehingga tinggal separuh. 
            “Tak baik awak buat dia macam tu, kita dah lama kenal, kita sekampung. Malu mak dia tau, dan malu juga mak awak.  Jangan buat perangai macam budak-budak,”  nasihat Rose.
            “Memang mak dia pun hari-hari malukan keluarga saya.  Mak saya dah tak tahan,”  cerita Haikal.
            “Salah awak juga, bagi syarat entah apa-apa!” marah Rose. 
            “Saya cuma nak dia berbaik dengan awak, susah sangat ke?”
            “Memang susah! Awak kena bagi dia peluang lama sikit, begitu juga dengan saya, tak sewenang-wenangnya saya boleh berbaik dengan dia, awak takkan faham Haikal.”  Rose mengeluh keras.  Haikal tidak akan faham.  Hubungan sesama manusia yang sudah lama bermusuh, bukan boleh hanya baik dalam tempoh sehari,  perlukan masa juga.  Biarlah masa menentukan.  Jangan ada paksaan. 
            “Saya nak dia jadi manusia berhati bersih, suci,”  jelas Haikal keinginan hatinya, impiannya.
            “Kahwini dia, lepas itu awak bentuk dan didiklah dia.  Jangan lepaskan tanggungjawab awak hanya kerana masalah yang awak cipta sendiri.”  Sebagai sahabat itulah tanggungjawabnya, bukan jadi batu api memisahkan dua insan yang pernah jatuh cinta  dan mungkin masih lagi punya perasaan sesama sendiri. Keegoan membuatkan mereka jadi keras hati dan tidak mengaku kesalahan sendiri. Masing-masing tidak mahu mengalah.
            “Rose, kenapa awak baik sangat?”  Haikal memandang wajah polos itu. 
            “Saya biasa saja Haikal. Kita manusia, tidak sempurna, awak ada kekurangan dan kelebihan begitu juga saya dan Ain.  Kita punya pilihan, nak jadi baik atau jahat.  Terpulang kepada diri sendiri,”  jelas Rose.  Dia bukannya baik sangat. Ada masa dia akan mengamuk, marah orang, tengking orang lain.  Itu lumrah jika hati sudah sakitlah. 
            “Saya sendiri tak tahu nak buat apa?” keluh Haikal.
            “Jumpalah dengan Ain, ajak berbincang baik-baik.  Minta maaf, mudahkan?” 
            “Terima kasih,”  ucap Haikal.  Lega hatinya, tenang fikirannya. 
            “Tak ada masalah.  Kitakan sahabat.” Rose tersenyum.
            “Awak memang sahabat sejati!’ puji Haikal.  Entah kenapa tiada perasaan terhadap gadis itu.  Biarpun mereka lama berkawan tetapi hanya mampu sebagai kawan dan sahabat, dia sayangkan Rose, tipulah kalau tidak sayang.  Tetapi menjadikan gadis itu sebagai pasangan hidupnya, terlalu jauh jangkauannya.  Mungkin Rose juga begitu. Lagipun mereka tidak pernah berbincang soal hati masing-masing.
            “Saya hanya menjalankan tanggungjawab saja.  Baliklah ke kampung, selesaikan urusan perkahwinan awak. Jangan lupa jemput saya.” 
            “Awak bila lagi?” Haikal menelan air liur sendiri.  Soalan perangkap yang akan memalukan Rose.
            “Biarlah masa yang menentukannya,” jawapan jujur daripada Rose.