AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 17 January 2017

CATATAN 9



Saya dilahirkan di Kuala Lumpur, membesar dalam keluarga yang sederhana besarnya.  Tidak mempunyai pendidikan agama yang formal.  Emak dan arwah abah tetap hantar saya mengaji al-Quran, agar tidak buta huruf, tetapi minat saya kepada belajar mengaji, amat kurang, boleh dikatakan tidak minat langsung.  Buta hati betul waktu zaman kanak-kanak.  Budak tidak sedar diri, itulah sikap saya satu ketika dahulu.   Kawan-kawan pergi mengaji, saya sanggup menyorok di belakang surau, kawan-kawan balik, saya pun baliklah juga.  Nampak sangat betapa saya tidak menghargai ilmu yang sewajibnya saya pelajari ketika itu. 
            Melihat keengganan saya belajar mengaji di surau, emak hantar pula mengaji di rumah orang.  Hmm… tak tamat juga, bila sudah naik sekolah menengah, sudah tiada kuasa nak pergi lagi.  Akhirnya berhenti begitu sahaja, tanpa ada rasa bersalah.  Waktu itu tidak pandai mengaji bukan jadi satu masalah. 
            Masa adakala banyak mengubah keadaan kita, ditambah apabila kita sudah berkeluarga, ada anak, dan sudah tentulah saya tidak mahu anak saya mewarisi sikap buruk saya serta buta membaca ayat-ayat al-Quran.  Allah! Sewaktu anak sulong berusia empat tahun, saya sudah bersedia untuk menghantarnya mengaji al-Quran dengan seorang ustazah yang berasal dari Kedah dan mengajar di sebuah sekolah agama KAFA.  Bermulalah episode bila seorang ibu tidak tahu mengajar anaknya sendiri, sekadar boleh tahu dan mengenalkannya dengan alif ba ta sahaja.

            Malunya, apa yang harus saya lakukan?  Di rumah saya cuba mengajar anak saya  apa yang saya tahu, tetapi tidak kesampaian, akhirnya saya mengambil keputusan untuk turut mengaji dan belajar bersama anak sulong saya itu. Malulah oi! Dah tua baru hendak belajar mengaji.  Saya tebalkan muka, suami pula mengizinkan. 

            Saya belajar dari alif ba ta, ketika itu usia saya sudah menjangkau 22 tahun, memanglah masih muda, tetapi apabila sudah berkeluarga, 22 pun sudah terasa tua.  Lebih-lebih lagi sudah menimang cahaya mata. Ya, saya kahwin diusia yang sangat muda, usai SPM sudah dipinang orang.

            Saya berusaha belajar mengaji hanya semata-mata ingin mengajar anak di rumah.  Biarpun tidak pandai sangat, tetapi saya cuba sedaya upaya.  Baharu mengenal huruf dan cara mengeja dengan betul, perlahan-lahan saya membantu anak saya mengulangkaji di rumah. Bukan main garang saya sewaktu mengajar anak, maklumlah tidak mahu anak saya mewarisi kebutaan saya dalam mengenal kalam Allah. Rugi rasanya, sudah tua baru tahu betapa ruginya tidak pandai mengaji. 

            Sewaktu mengandungkan anak sulong pun, apa yang boleh saya buat atau tambah amalan ketika mengandung?  Mengaji? Tidak tahu. Hanya solat dan doa.  Lihat, betapa ruginya?  Ketika anak sulong berumur enam tahun, suami dinaikkan pangkat dan kami berpindah ke Kedah, Allah punya perancangan, segala-galanya aturanNYA yang sukar untuk kita mengertikan dengan kata-kata.  Apa yang kita rasa, melihat dan memerhati tentang hidup sendiri, kita tahu,  apa sahaja yang Allah swt berikan kepada kita adalah yang terbaik buat kita sendiri.

            Selepas belajar mengaji dengan anak sulong, saya sudah boleh membaca al-Quran, biarpun secara merangka-rangka.  Maklumlah pelajar yang baru hendak berjinak-jinak.  Pindah ke Kedah, saya mengandungkan anak kedua. Alhamdulillah, Allah itu  Maha Kaya, saya boleh menghabiskan 30 juzuk al-Quran sewaktu mengandung bayi kedua saya, syuku sangat-sangat, tiada apa yang boleh saya katakan, betapa indahnya, seronoknya, gembiranya hati saya boleh membaca setiap baris ayat yang ada di dalam al-Quran, biarpun tidak cekap, tidak lancar sangat, itu sudah cukup untuk memberi ketenangan kepada saya.

            Anak sulong pula terus membesar dan dihantar mengaji di rumah pasangan suami isteri yang tinggal berhampiran rumah kami di Alor Setar ketika itu.  Alhamdulillah, di terang hati, boleh membaca dengan baik, malah pandai tajwid.  Saya benar-benar bersyukur, anak-anak tidak mewarisi kebutaan saya dalam mengenal kalam Allah, anak kedua juga boleh mengaji dengan baik malah hafal al-Quran dan mengambil Diploma dalam bidang Tahfiz. Anak bongsu masih belajar di maahad tahfiz, Allah tidak pernah menipu, jika niat dan hati kita ingin sesuatu yang baik, berdoa, meminta, merayu pasti ditunaikan.  Anak-anak semuanya celik al-Quran, boleh membaca dengan lancar dan baik. 

            Saya tidak dapat membayangkan kehidupan saya di waktu tua nanti dihabiskan dengan hanya menonton televisyen atau tidak berbuat apa-apa, tidak tahu mengaji?  Itu adalah perkara paling menyedihkan dalam hidup saya sendiri.  Saya bersyukur, Allah memberi saya kekuatan dan keberanian, membuang perasaan malu untuk saya belajar mengaji biarpun sudah mempunyai anak.  Belajar agama tidak perlu ada perasaan malu. Satu tuntutan yang perlu diteruskan demi kelangsungan hidup kita diakhirat kelak.  Saya amat berterima kasih kepada teman saya sewaktu saya tinggal di Pantai Dalam dahulu yang sudi mengajar saya mengaji.  Juga kepada kedua arwah guru saya yang tidak jemu mengajar saya mengaji walaupun anak murid mereka ini benak yang amat. 

            Hidup manusia perlu ada peningkatan, daripada tidak tahu kepada tahu, dari baik kepada terbaik.  Terpulang  kepada diri kita untuk mencapai setiap impian yang kita inginkan.  Biar apapun yang kita pelajari, biarlah bermanfaat untuk kita baik di dunia mahupun di akhirat. Ajarlah anak-anak kita mengaji dan kita juga perlu tahu membaca al-Quran, setiap perkara yang kita belajar terutama tentang agama yang kita anuti turun temurun ini perlulah dipelajari. Apatah lagi tentang bab hukum hakam, biar menjadi pendinding diri daripada melakukan dosa, tidak kira besar atau kecil.  Tersembunyi atau secara terang-terangan. 

HIDUP KITA ADA ALLAH!

Monday, 9 January 2017

CATATAN 8-

Dalam buku ini saya mencipta  watak Azrul  sebagai pelajar yang punya motivasi tinggi untuk membantu para pelajar di sekolahnya yang lemah dalam pelajaran termasuklah adiknya sendiri.  Semangat yang harus dalam diri setiap  makhluk  bernama manusia yang ada hati dan perasaan.



Melihat para pelajar yang kembali ke sekolah serta membaca keseronokan para ibu bapa pada hari pertama persekolahan membuat hati saya turut berasa girang.  Mendengar keluhan biras yang ingin menghantar anaknya ke sekolah agama tetapi kecewa dengan pemilihan dibuat, katanya, negara kita biarpun beragama Islam tetapi sudah mengamalkan KASTA, ada sekolah terbaik, baik, dan kurang baik.

              Ada kelas terbaik, kelas baik dan kelas terakhir.  Kenapa jadi seperti itu?  Soalanya yang tidak mampu saya jawab, kerana zaman persekolahan saya dahulu, pelajar pandai dan tidak pandai dicampurkan bersama, bagi memberi peluang para pelajar yang lemah dan tidak pandai berusaha untuk bersaing dengan para pelajar yang pandai. Kalau asyik dapat nombor terakhir, adakah tidak akan terlahir perasaan malu kepada para pelajar yang lemah tadi?

            Melihat dan mendengar membuatkan saya teringatkan anak yatim bernama Rohaizad yang pernah menjadi penghuni rumah anak yatim tahfiz kelolaan dan kepunyaan suami saya ini.

            Rohaizad berusia dua belas tahun sewaktu kami terima masuk dan menjadi pelapis pertama ahli keluarga kami berserta dengan beberapa orang lagi anak yatim dan asnaf.  Saya tidak mahu menceritakan kisah anak-anak  yang lain tetapi tentang ROHAIZAD, yang suami saya tukar namanya AMIN. 

            Rohaizad anak kedua bongsu dari empat beradik, dia mempunyai dua orang kakak dan seorang adik, arwah ayahnya sudah meninggal ketika dia berusia lapan tahun.  Ibunya yang tidak berpelajaran tinggi hanya mampu bekerja di pusat membeli belah sebagai tukang cuci secara kontrak.  Ada kerja, ada gaji.

            Mereka sekeluarga  bernasib baik kerana mendapat bantuan kewangan dari pusat zakat dan juga mendapat rumah PPRT sebagai tempat berlindung di tanah arwah ayahnya.

            Rohaizad bukan pelajar cemerlang, dia amat terkenal di kawasan perumahan tempatnya tinggal dan di bandar tempatnya membesar, kerana dia sering dilihat merayau di sekitar bandar bersama-sama adiknya, perempuan.  Sering ponteng sekolah, bukan seorang pelajar yang pandai, selalu dikenakan tindakan disiplin, tidak buat kerja sekolah dan dalam kelas selalu mendapat tempat tercorot.  Antara pelajar yang kurang disenangi kerana sikap malasnya. 

            Hari pertama dia melangkah ke rumah anak yatim kami, kosong! Kosong segala-galanya.  Dia bagaikan anak terbiar, tidak terdidik dan tidak terajar. Saya tidak salahkan emaknya, kerana melihat keadaan emaknya membuatkan saya faham dan cuba memahami keadaan wanita yang tidak bernasib baik itu.  Saya bukan hendak bercerita tentang keluarga Rohaizad tetapi tentang pelajar itu sendiri.

            Kosong maksud saya, bukanlah dia tidak boleh  membaca atau menulis, dia boleh membaca dan menulis rumi dan  boleh mengira satu dua tiga sehingga habis angka 100.  Tetapi, dia kosong tentang ilmu agama. Tidak tahu solat, biarpun usia sudah 12 tahun, pergi sekolah agama, tetapi tidak fokus, lebih banyak bermain, jadi apa yang diajar langsung tidak masuk dalam kepala.  Jadilah ia pelajar yang membuang masa pergi ke sekolah.

            Jika sudah tidak tahu solat, sudah tentulah dia juga tidak tahu mengaji, kenal huruf alif, ba, ta, tetapi tidak tahu membaca huruf-huruf yang disambung.  Paling sedih, tidak tahu berwuduk.  Allah! Kerja berat ini! 

            Sebagai manusia yang dipilih mendidik anak remaja ini, suami saya bersungguh-sungguh mengajar Rohaizad ambil wuduk, solat dan mengaji.  Empat bulan pertama di rumah anak yatim kelolaan suami, anak-anak yatim yang kami terima masuk, akan diajar perkara-perkara asas ibadah.  Diserapkan juga adab dan akhlak, perkara paling utama sebelum mereka diajar mengaji dan mengenal serta menghafal ayat-ayat Al-Quran.

            Enam bulan cukup, Rohaizad yang satu waktu dahulu, seorang pelajar nakal, malas, tidak pandai, tidak bijak, tidak tahu ambil wuduk, tidak tahu solat, tidak tahu mengaji, tidak beradab, tidak berakhlak, boleh berubah menjadi manusia dan anak yang baik, boleh solat, berakhlak, beradab, malah boleh azan dan qamat serta menjadi IMAM solat. Malah kerana terpancar ketokohannya menjadi seorang pemimpin suami melantik dia menjadi KETUA PELAJAR.    Paling tidak disangka. Suaranya merdua sewaktu melantunkan azan, dan pandai berqasidah.

            Emaknya terkejut, orang kampung seperti tidak percaya melihat perubahan pelajar yang pernah dikatakan tidak punya masa depan ini. Allah! Bukankah manusia dijadikan Allah swt adalah sebaik-baik kejadian?  Kenapa Rohaizad yang tidak tahu apa-apa ini, tidak cemerlang, tidak segala-galanya sebagai seorang pelajar boleh berubah hanya dalam tempoh ENAM BULAN?

            AGAMA!  Amalan sunat yang tidak berhenti-henti, disiplin, adab dan akhlak yang diserapkan, solat lima waktu yang cukup, doa yang berkesan di hati, itulah kunci kejayaan ROHAIZAD, berubah 360 darjah.  Hanya AGAMA yang mampu melembutkan hati yang keras dan kasar. 

            Biarpun jodohnya tidak lama bersama kami, biarpun hati kami kecewa kerana dia kami anggap sebagai seorang pelajar yang cemerlang, tetapi Allah swt Maha mengetahui kenapa dia dititipkan seketika kepada kami.  Semoga segala amalan, ajaran dan tunjukajar kami kepada Rohaizad bermanfaat buat hidupnya dan keluarga  sehingga ke syurga.

            Ini bukan cerita rekaan, kisah benar. Renung-renungkanlah.  Kenapa perlu ada kasta dalam kehidupan kita hari ini?  Kenapa perlu ada perbezaan dalam mengajar dan mendidik?  Kenapa perlu dibiarkan mereka yang tidak pandai ini terus hanyut dengan kebodohan mereka?  Tanyalah kepada diri sendiri, apa peranan kita kepada anak-anak kita, anak-anak didik kita. Semoga kita menjadi insan yang mampu membawa perubahan.


Friday, 30 December 2016

JALAN PULANG - BAB 22 -ASMAH HASHIM



Salmah memandang laman rumah yang terjaga rapi.  Dia mengeluh berat, pandangannya dilepaskan jauh ke hadapan, pandangan yang kosong dengan mata yang berkaca.  Fikirannya menerawang jauh, memikirkan masa depan anak-anak dan dirinya juga.  Kalau diikutkan hati, mahu sahaja dia menutup buku cerita lama yang telah menghancurkan seluruh hati dan jiwanya. 
            Wajah lelaki yang pernah menjadi kekasih hati dan teman tidurnya bertayangan di ruang mata. Soalan dan jawapan yang tidak ditemui terus berlegar di  hati, kenapa lelaki itu berani kembali ke kampungnya itu?  Kenapa? Salmah mengeluh lagi.  Dia memejamkan mata, setitis air jernih mengalir  perlahan di pipinya yang semakin dipenuhi garis-garis kedutan. Kenangan lama muncul kembali.  Menarik hatinya yang walang semakin terhiris.

25 tahun yang lalu…


            Daun pintu ditolak kasar membuatkan Salmah yang sedang menidurkan Zakuan terkejut.  Dia cepat-cepat membetulkan baju tidurnya yang terselak kerana menyusukan Zakuan yang baru berusia tiga bulan.  Rambutnya yang panjang cepat-cepat diikat tinggi.  Dia bergegas keluar ke ruang tamu.  Pintu utama tertutup rapat, siapa yang membuka pintu tadi?  Salmah ke dapur.  Seorang lelaki sedang duduk di kerusi sambil meneguk sebotol air. 
            “Abang!” sapa Salmah perlahan.
            Lelaki yang hanya bert-shirt lusuh dan berseluar jeans menoleh.  Rambutnya kusut masai.
            Salmah mendekati lelaki itu.
            “Abang nak makan?” tanya Salmah perlahan dan penuh hormat.
            Pandangan tajam lelaki itu menikam matanya.  Dia menunduk.
            “Aku ketuk pintu sampai nak pecah, kau tak dengar ke?” tanya lelaki itu. Mukanya masam mencuka.
            “Saya tidurkan Zakuan,” jawab Salmah.  Dia terus melangkah ke meja makan. Makanan sudah siap terhidang. Dia hanya memandang wajah suaminya melalui ekor mata.  Sejak berkahwin hanya seminggu dua sahaja suaminya itu bercakap lembut dengannya, selebih itu hanya tengkingan dan herdikan yang diterima.  Salmah terpaksa bertahan, demi anak yang dikandungkannya ketika itu. Kini, anak itu sudah pun selamat dilahirkan. 
            “Aku dah makan, tak payah susah-susah masakkan untuk aku! Kalau aku nak makan, aku bagitahu,” ujar lelaki itu.
            “Abang dah seminggu tak balik? Abang ke mana?” soal Salmah perlahan.
            “Kau nak tahu buat apa?  Itu aku punya hal!” marah lelaki itu.
            Salmah menunduk, itulah suaminya, Malek, garang macam harimau lapar, bila ditanya, sudah makan.  Tidak pernah bercakap lembut, hanya tahu marah sahaja, apakah makan daging singa di luar sana?  Sempat pula Salmah bergurau di dalam hati.
            “Sayakan isteri abang, perlulah saya tahu ke mana abang pergi,” jelas Salmah.
            “Kau jangan ambil tahu hal aku!  Aku tak suka!” tempelak Malek. Langsung tidak dipandang wajah Salmah.  Dia mencapai tuala terus menghilang ke dalam bilik air.   
            Salmah mengetap bibir, menahan rasa hiba yang meragut hati.  Dia menggeleng kekesalan, sampai bila harus begini? Ada suami, bagaikan tiada, tidak pernah mahu beramah mesra, hanya tahu marah sahaja.  Bukan dia tiada hati dan perasaan, sering terguris, sering berkecil hati, namun tidak pernah dipeduli. Pandai-pandailah sendiri.
            Nasib baik anaknya minum susu badan, jika tidak hendak diberi minum dengan apa, sudahlah duit jarang ditinggalkan, balik rumah pun dalam seminggu hanya sehari dua. Selepas itu menghilangkan diri entah ke mana. Kalau tahu tempat kerjanya, mudahlah dicari, ini dia tidak tahu suaminya berada di mana.  Untung baik rumah tempat berteduh adalah rumah pusaka arwah orang tua suaminya.  Kalau tidak sudah tentu lama dihalau keluar.
            Salmah menunggu dengan sabar, Malek keluar dari bilik air. Wajah Zakuan yang tenang ditenung lama, entah apalah nasib anaknya itu, hidup seperti orang tidak berayah, sejak dilahirkan sekalipun Malek tidak pernah menyentuh anak itu, jauh sekali hendak menciumnya.  Seolah-olah anak itu bukan anak Malek, suaminya itu.  Salmah mengeluh kesal.
            Usai membersihkan diri, Malek terus bersiap dan bersedia untuk pergi lagi.  Dia bersiul-siul sambil menyarung baju, seluar dan menyikat rambutnya.  Masih tidak memandang Zakuan atau Salmah.
            “Abang,” panggil Salmah perlahan.  Sebenarnya dia malas hendak bergaduh, tetapi melihat sikap Malek yang acuh tak acuh itu buat hatinya bernanah pilu.  
            “Kau nak apa?”  herdik Malek.  Dipandang Salmah sekali imbas.  Menjeling tajam.
            “Benci sangat ke abang pada saya dan Zakuan?” tegur Salmah.  Dia tidak tahan lagi.
            “Memang aku benci kau! Ada masalah?”  marah Malek. 
            “Kalau bencikan saya, lepaskanlah saya, usah buat saya begini, apa salah saya?”  tanya  Salmah.
            Malek menyengih. 
            “Kau tempat pemuas nafsu aku sajalah! Selagi aku perlukan kau, kau jangan nak gatal-gatal pergi dari sini!”  kata Malek selamba.
            Salmah terkedu, hati berbunga sayang selama ini terhadap satu-satunya lelaki yang mengisi ruang hatinya. Kenapa itu jawapan yang diberi?  Zakuan di sisi dipeluk segera, apalah nasib kau wahai anak, detik hati kecilnya. Jika sudah benci di hati, kenapa dirinya masih disimpan lagi? Hidup tak ubah seperti pelacur yang beri perkhidmatan biarpun halal, tiada kasih sayang, hanya nafsu semata-mata.  Berjuraian air mata mengalir di pipi Salmah, menahan sendu dan duka yang semakin menebal di hati.
            “Menangis, menangis, menangis sajalah yang kau tahu!” tempik Malek.
            Salmah diam membisu., membiarkan Malek  naik angin sendiri.  Usah dilawan, nanti buruk padahnya, demi Zakuan ditelan duka yang bersarang.  Tidak mungkin membiarkan anak itu tidak berayah.
            “Aku nak keluar! Nanti tahulah aku balik!”  Malek mencebik dan berlalu pergi.  Tanpa pamitan sayang, tanpa ciuman pemergiaan.  Ah! hidup berumah tangga agaknya beginikah ia, sengsara sepanjang masa?  Salmah menangis pilu di sisi anak yang tidak mengerti apa-apa. Hanya tahu melihat sesekali melakarkan senyuman buat ibu yang sengsara hatinya.
            Seminggu menghilang, kemudian kembali lagi, wajah tidak pernah ceria, hanya kelat menjelma.  Salmah tidak lalu melihatnya.  Dibiarkan Malek dengan gaya dan kehendaknya.  Dilayan bila perlu, kosong hatinya, hilang sudah rasa sayang yang selama ini duduk diperdu hatinya.  Entah ke mana menghilang?  Bukan disengajakan lantaran sikap suami yang tidak pernah mahu menyemai dan menyiram rasa cinta agar terus subur tumbuhnya.  Yang ada, hanyalah rasa tanggungjawab sahaja selagi bergelar isteri.  Duit tidak pernah cukup untuk keperluan sendiri, tidak berani meminta, jika tidak diberi, pandai-pandailah dia hendak hidup berdua dengan anak yang tidak berdosa. Usah meminta-minta kepada lelaki yang tidak tahu menghargai dia sebagai seorang isteri.  Usah jadi pengemis kepada suami sendiri.  Itulah azamnya di dalam hati.  Salmah menahan duka, lukanya semakin hari semakin parah, tidak mungkin dapat sembuh dengan begitu mudah.
            Dalam sendu dan duka, dua tahun dia bertahan, sehinggalah dia mengandung semula.  Kenapalah subur sangat? Dia tidak memerlukan seorang anak lagi, yang ada sudah cukup terasa perit melaluinya.  Zakuan tidak pernah berasa mempunyai pakaian baharu, semuanya pemberian jiran sekampung.  Dia tidak berani, dan tidak akan berani meminta dengan  Malek yang pemarah dan perongos itu. Susah senang biarlah dia sendiri melaluinya.  Malek bukan pedulipun
            Makankah dia, minumkah dia, langsung tidak bertanya.  Balik hanya ingin melepaskan hawa nafsunya sahaja, kemudian pergi semula. Mengandungkan anak kedua, alahannya teruk pula.  Di hadapan Malek dia berwajah selamba, tidak mahu Malek tahu dia mengandung lagi.  Sudah pasti kemarahan yang akan dilemparkan, bukan kasih sayang atau kata-kata kegembiraan menyambut kehadiran orang baharu.  Ah! sengsara sendiri.   Sedangkan Zakuan tidak pernah ditanya khabarnya, apatah lagi anak yang berada di rahimnya itu.
            Kenapalah dia bodoh, masih menunggu? Kalau tidak kerana ugutan Malek sudah lama dia membawa kaki, pergi jauh dari rumah neraka ini.  Demi Zakuan dan anak yang di dalam rahimnya, dia bersabar, kepada Allah siang dan malam dia berdoa agar dilepaskan dari beban ini. Tidak tahu bilakah akan berlaku?  Air matanya mengalir kesekian kali, tidak pernah kering menangisi hidup sendiri.